Jalan-jalan

Bermain Pasir Tanpa Kena Air Di Funpolis Cinere

funpoliscinereGimana libur Lebaran, Kak ? Enggak berasa tau-tau kalender udah ganti bulan. Yang bekerja kantoran, Senin besiyok sudah pada masuk ya. Yang bekerja dari rumah pun siap-siap menjemput rezeki awal bulan Juli. Sebelum lanjut di paragraf berikutnya, mumpung masih dalam suasana Lebaran, mohon maaf lahir dan bathin yaaa. Kali-kali, saya pernah khilaf blogwalking balik atau khilaf nebar jempol balik di igekmu, Kak. Dihampura, plis ya, saya maksa nih.

Mumpung masih ada sisa hari liburan, saya punya referensi playground kece di daerah Cinere Depok. Namanya Funpolis Cinere. Berlokasi di gedung bekas Informa tapi nge-heits dengan sebutan Bioskop Mega Cinere. Maklum itu gedung yang sebelahan sama komplek elit memang dulunya bioskop. Sempat berganti dengan Informa, sejak Oktober 2016 berganti wajah menjadi Funpolis Cinere. Biasanya kalau playground itu nyempil di dalam mall, yang ini begitu masuk lobby langsung kelihatan.

Ada 4 zona permainan di Funpolis Cinere yaitu : Happy Forest, Treasure Hunt, Puzzle Park dan aneka permainan arcade yang menggunakan koin. Tiap zona beda harga tiket masuknya ya.

Happy Forest

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Di zona ini, cocok untuk anak usia di atas 1,5 tahun atau yang sudah lancar jalan. Kenapa ? karena yang main di zona ini lebih banyak kakak-kakak usia toddler dan TK yang lari-larian kesana sini.Ā  Zona Happy Forest paling luas diantara zona lainnya. Ada perosotan 3 warna, permainan mandi bola lengkap dengan mesin buat niup bolanya yang bisa melayang-layang di atas mesin tsb, ada sudut ruangan buat lompat-lompat, ada mini carrousel dan permainan digital touch-screen semacam menghitung animals dalam bahasa Inggris.

Zona ini juga jadi favorit Mada. Maksimal 2 jam dia bisa betah main di Happy Forest tanpa merengek minta ke zona lainnya. Harga tiket masuk Rp 25.000 (weekdays) dan Rp 45.000 (weekend).

Treasure Hunt

Di zona Treasure Hunt anak Anda bisa main pasir tanpa (repot) basah-basahan kena air. Sesuai judul blog saya ya. Sebelum masuk ke zona ini, anak dan pendamping wajib pakai kaos kaki. Bagi anak-anak yang belum toilet training, juga wajib banget pakai diapers.

Karena, zona pasirnya ini pasir kering, agak-agak ngebul gimana gitu kalau kelamaan main di situ. Untuk permainan ada truk buat mengangkut pasir dan aneka cetakan pasir lengkap dengan sendoknya. Harga tiket masuk weekdays : Rp 25.000 dan weekend Rp 45.000.

Puzzle Park

IMG_20161229_133532

Sampai saya tulis review playground ini, jujur, Mada belum pernah masuk ke zona Puzzle Park. Sepertinya, permainan yang tersedia kurang menantang buat Mada yang mantan bayik ini. Permainan yang tersedia seperti yang ada di foto ini. Ada mini slide, permainan masak-masakan, mini jungkat-jungkit, rumah-rumahan dan aneka mainan yang cocok buat bayik hingga usia 1 tahun.

Tiap kali saya ke Funpolis, yang masuk ke zona Puzzle Park biasanya nanny sama bayik yang baru bisa jalan atau anak-anak cewek kicik yang mainnya anteng. Harga tiket masuk sama kayak Happy Forest dan Treasure Hunt.

Permainan arcade

IMG_20170320_164515IMG_20161229_133502

Zona ini isinya permainan menggunakan koin. Cocok untuk anak di atas 3 tahun. Pengunjung zona ini random. Kadang pas saya datang, yang main arcade itu gerombolan anak-anak SMP (kelihatan dari topi seragam atau logo kaos gengs yang dipakai gitu). Kadang, anak SD juga main di zona ini. Biarpun gerombolan tapi enggak ada yang main pakai seragam sekolah.

Pokoknya, mau itu yang main masih bayik kicik atau anak-anak yang usianya lebih gedean teteup kudu didampingi. Jangan dilepas sendirian apalagi dititipin ke Mbak/Mas penjaga Funpolis Cinere. Kan, mereka digaji bukan buat mengawasi anak Anda seorang. Lagian pliss lah bermain di playground bisa nambah jam bonding Anda dengan anak.

Kalau sudah kenyang main atau lagi asyik main tetiba perut lapar, ada restoran Bakmi GM yang berada di pintu masuk lobby. Menunya komplit punya dan jaminan mutu : enak. Yang pengin minum-minum cantik, ada Chat Time sebelahan sama Bakmi GM. Enggak cukup 2 tenants penyedia makanan minuman, bulan puasa kemarin ada tambahan pilihan tempat makan lagi yaitu Milan Pizzeria Cafe dan Starbucks.

Bermain di Funpolis Cinere, anak bahagia, Ibu/Bapak pun senang.

ttd-marso

Bawa Anak Ke Big Bad Wolf, YAY or NAY ?

bbw2017

Datang. Enggak. Datang. Enggak. Datang. Engg, saya berulangkali bertanya pada diri sendiri saat terpilih sebagai undangan VVIP untuk event buku terbesar se-Asia Tenggara, Big Bad Wolf 2017 (BBW). Yang bikin galau itu soal waktu, karena undangan VVIP hanya berlangsung sehari yaitu pada hari Kamis (20/04). Pas banget sama jadwal Mada ke PAUD. Sempat tergoda, saya kepingin yang menunggui Mada di PAUD itu neneknya (mertua), biar neneknya tahu dunia PAUD cucunya. Jadi, Rabu malam saya sudah boyongan bawa tas 3 biji buat perlengkapan menginap kami bertiga. Iya, saya + Mada dan Pak Suami menginap di rumah Nenek.

Eh, menjelang tengah malam saya kembali galau. Dasar saya ini mamak-mamak ‘korban’ ilmu parenting yang maunya tahu detail urusan pendidikan anak, saya keukeuh kepingin nungguin Mada di sekolah. Toh, cuma sejam. Setelah itu baru deh cuss ke BBW. Alhamdulillah, dibolehin. Sebelum pergi, saya sempat galau juga, kepingin banget bawa Mada tapi saya nyadar diri banget, karena Mada itu :

  1. Kalau udah ketemu buku, pasti keukeuh mau buku ini mau buku itu dan mau bukunya bukan cuma satu, tapi banyaaaak
  2. Udah enggak bisa diakalin misal “Buku yang ini lebih bagus lho, Mas Mada”. Karena, bocahnya tipe yang keukeuh semacam emaknya dan ingatan dia kuat banget. Kalau dia pilih barang dan nyampe rumah barangnya enggak ada atau beda, pasti ditagih terus. Berabe kan kalau di lokasi dia pegang buku yang harganya mihil bingit tapi dompet emaknya tipis.
  3. Tipe bocah yang maunya bergerak terus. Satu-satunya yang bisa bikin Mada anteng itu cuma video baby fingers + 5 little monkey dll di yutup. Duh, rasanya egois ya, demi berburu buku trus anaknya dikasih gadget aja selama berjam-jam. Kasian ah.

Jadi, dengan 3 alasan di atas plus saya juga belum tahu lokasi pasti ICE BSD, akhirnya saya FIX enggak bawa anak dan datang seorang diri ke BBW 2017. Tiket VVIP yang saya punya berlaku untuk 2 orang dewasa. Saya sempat menawarkan ke beberapa teman, sayangnya karena unsur lokasi jauh, banyak yang enggak bisa ikut menemani. Sekalinya ada teman yang biasa PP Cinere-BSD, eh dia sudah punya acara bareng anak plus sepupunya ke Disney On Ice, yang lokasinya di ICE juga tapi bentrok jamnya dengan BBW.

Dari Cinere ke ICE BSD, saya menggunakan ojek online dengan tarif enggak nyampe Rp 50k. Rutenya, dari Cinere melewati Pamulang langsung BSD. Untungnya, saya dapet driver orang Pamulang jadi enggak ada acara nyasar. Saya berangkat setengah 11 pagi dan setengah 12, saya sudah tiba di lokasi.

Lokasi BBW 2017 di hall 8, bersebelahan dengan event Disney On Ice. Agak nyesel ya, sebelum berangkat harusnya tarik tunai BCA soalnya di ICE BSD enggak ada ATM BCA. Seluruh tenant F & B yang ada di lobby pun bayarnya kudu pakai Debit Mandiri atau Credit Card semua bank. Meskipun hanya beli air mineral. Proses registrasi mudah dan alhamdulillah saya dapat voucher belanja BBW. Lumayan kan ya.

Niat sebelum masuk ke acara, saya cuma mau belanja buku 100 ribu rupiah plus voucher 50 ribu rupiah. Total belanja 150 ribu lah ya. Dari pintu masuk, saya langsung cusss ke bagian buku sebelah kanan. Buku-buku berbahasa Indonesia. Satu setengah jam saya hunting buku di bagian Buku Anak Indonesia, eng ing eng … ada 30 buku anak seharga 2000 rupiah sampai 8000 rupiah ada di dalam keranjang saya. Buat apa buku sebanyak itu ? Ndadak, saya kepingin hunting buku buat goodies bag ultah Mada di bulan Juni. Kalau koleksi buku Mada mah sudah cukup banyak di lemari. Beli buku buat bacaan baru Mada enggak kudu banyak-banyak.

Oke, done. Kaki saya melangkah ke buku bagian lainnya. Saya tertarik sama buku Impor, bagian buku anak pastinya. Ada soft book, hard book, paket buku di dalam tas kaleng, sleep book (buku dari kain buat teman bobok) dan sebagainya. Saya berulangkali ngomong dalam hati “Ah, untung Mada udah gede, jadi enggak kudu beli buku bath time book dll”. Tapi, habis ngomong gitu saya ambil satu dua tiga empat … buku bayi impor. Yeah, buku impor yang diambil hanya empat buku tapi semuanya serba triple alias satu judul ada 3 buku. HADEH, MAU NGAPAIN SIK JEUNG ? Ndadak, saya kepingin belajar jualan buku. Toh, harga bukunya murah-murah.

IMG_20170420_151415

Absen buku sebelum … hunting lagi XD

IMG_20170420_125712

Pamer sampul buku ke Pak Gondrong

Jam setengah 4 sore, saya masih hunting buku impor tema transportasi dan musik (trus covernya difoto trus dipamerin ke Pak Gondrong biar blio kepingin). Lalu, pergi ke ATM center di Hall 5/6 buat tarik tunai. Begitu kembali masuk dan melewati buku-buku Indonesia, ternyata antrian sudah panjang, hampir mencapai pintu masuk !

“Antrian apa ini Mas ?” tanya saya sama Mas Bodas plus modis dengan piercing dimana-mana.

“Ini Mbak, antri menuju kasir, saya juga baru mau ngantri,” kata Mas Bodas sambil geleng-geleng kepala melihat antrian panjang.

Jam 4 sore teng, saya pun langsung berhenti hunting buku, ikut antri bersama pengunjung BBW 2017. Enggak puas sih, tapi daripada pulang kemaleman dan Mada juga rewel nyariin emaknya ini. Yaweslah, antri. Saya berdiri antri dari jam 4 sore dan baru nyampe di depan kasir jam setengah 8 malam. Lumayan ya menahan haus plus lapar pulak. Hahaha. Untungnya, di tas ada snack bekal Mada yang ketinggalan. Urusan pegal ? Yeah, dinikmatin aja lah ya. Meskipun, saya datang seorang diri enggak berasa sendirian. Karena pengunjung di depan saya maupun di belakang saya saling melempar senyum, celutukan, ngobrol juga, bertukar info bahkan saling membantu saat ada pengunjung yang keranjangnya macet.

IMG_20170420_175510

Saat antri menuju kasir semakin dekat, rupanya ada pengunjung yang belanja sebanyak 12 trolley. Beberapa pengunjung ada yang protes, harusnya yang belanja 12 trolley enggak antri di barisan pengunjung yang belanjaannya dikit. Eh, rupanya menurut info dari Mas-Mas petugas, bagi yang memborong buku kayak jasa titipan ada barisan khusus yang kasirnya hanya satu. Saat saya melongok ke barisan khusus itu, memang sih belanjaan mereka berjubel tumpeh-tumpeh, istilahnya ya. Di barisan khusus itu, bisa menitipkan buku juga.

Dari 950an kata cerita saya tentang my first time tanpa persiapan apa-apa ke BBW 2017 di atas, membawa anak ke BBW itu mau YAY or NAY, sebaiknya :

  1. Sponsor utama BBW adalah Bank Mandiri. Enggak punya Debit Mandiri atau Kartu Kredit kayak saya ? Siapin uang tunai yang banyak sebelum datang ke BBW. Di ICE BSD ada ATM Center sih, tapi enggak ada ATM BCA.
  2. Tentukan, buku apa yang Anda mau beli. Jangan hunting dulu ke semua tempat baru ngambil bukunya satu-satu. Karena, buku cepat banget habis dalam hitungan menit. Jadi, begitu Anda nemu buku A, langsung masukkin keranjang. Toh, kalaupun enggak jadi beli, bisa dikembalikan di kasir. Banyak yang cancel juga, kok.
  3. Kalau Anda memilih jadi #TeamYay mau bawa anak, cari support system yang mau diajak ke BBW. Syukur-syukur ada Simbok. Enggak punya Simbok, bisa sama orang tua, teman, tetangga atau saudara. Fungsi mereka berasa banget kalau (1) Anda lagi sibuk pilah-pilih judul buku tetiba anak lelarian ke sana kemari. (2) Anda lagi antri tetiba kebelet pipis. (3) Anda pegel berdiri antri tetiba keliyengan gara-gara haus dan kepingin melipir ke tenant makanan.
  4. Pemandangan anak pegang gadget memang bukan hal aneh, tetapi membiarkan mereka mantengin gadget selama 2 sampai 3 jam saat mereka harus ikut mengantri bersama Anda ? Please, a big no. Memang sih, mereka bakalan anteng diam. Tapi, efeknya enggak bagus. Saya sempat memerhatikan seorang balita yang 2,5jam anteng mantengin gadget sambil tiduran di atas stroller. Begitu dia bangun berdiri, matanya merah kelihatan banget lelah šŸ˜¦
  5. Sehari setelah preview hari Kamis, dari cerita yang beredar, sudah enggak ada antrian panjang lagi di BBW. Ada antrian panjang atau enggak, sebaiknya bawa cemilan ringan. Jaga-jaga tetiba Anda keliyengan lagi asyik hunting buku.

Setelah antri 3 jam menuju kasir, saya masih kepingin lagi ke BBW tahun depan, enggak kapok. Asyik dan seru soalnya. Terima kasih, KEB. Terima kasih, Bank Mandiri šŸ™‚

ttd-marso

Jakarta Food Garden, Kulineran Asyik Di Ujung Timur Jakarta

jakfoodgarden

Apa sih yang kebayang mendengar nama Cakung ? Panas. Banyak pabrik. Tempat kedua di Jakarta dimana Anda bisa menemukan banyak truk gandeng setelah Tanjung Priok.

Yeah, Cakung dalam sejarah Jakarta, memiliki arti yang penting lho. Letaknya yang di ujung timur Jakarta ini pernah menjadi titik pertemuan Barat (Jakarta) dan Timur (Bekasi-Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur) pada jaman Belanda. Nah, di masa sekarang ini area Cakung menjadi pusat industri bertaraf lokal maupun internasional. Enggak usah heran, kalau lagi main ke Cakung banyak papasan sama kendaraan berat dengan rodanya yang banyak.

Para pengembang properti melihat potensi Cakung bukan hanya sebagai pusat Industri, tetapi tempat yang baik untuk kawasan tempat tinggal. Seperti inovasi yang dilakukan oleh PT. Modernland Realty Tbk dengan membangun Jakarta Garden City seluas 370 hektar. Berlokasi di Jl. Raya Cakung Cilincing KM.05, Cakung Timur, Jakarta Timur, enggak sulit kok menemukan Jakarta Garden City. Dari Stasiun Cakung, bisa naik ojek online dengan tarif Rp. 5000 dan bakal dianterin sampai depan lobby. Bagi yang tinggal di Bekasi pun pasti dengan mudah menemukan lokasinya.

Total luas Jakarta Garden City yaitu 370 hektar, dibagi dalam 3 kawasan diantaranya ; Garden City, River Garden dan Lake Garden. Konsep one stop living yang diusung Jakarta Garden City ini memungkinkan penghuni melakukan banyak kegiatan dalam satu wilayah. Ada sekolah Global Mandiri dan Global Baby School dengan standar internasional, lalu ada Club House untuk Anda yang doyan berolahraga. Kemudian untuk belanja kebutuhan dapur sehari-hari ada Modern Market. Urusan kesehatan, PT. Modernland Realty Tbk pun enggak tanggung-tanggung dengan membangun Rumah Sakit Mayapada. Yang paling asyik dari keseluruhan fasilitas yang ada yaitu akan dibangun Mall AEON dan IKEA. Siapa coba yang sanggup menolak belanja di IKEA ?

Hari Minggu siang (19/03), saya berkesempatan hadir di acara March Fiesta Jakarta Food Garden-nya Jakarta Garden City.Sesuai konsep March Fiesta, acara yang berlangsung selama 2 hari itu berlangsung sangat seru. Pada opening hari pertama, ada pelepasan balon terbang ke udara, kids story telling, penampilan tari balet dari adik-adik toddler. Saya yang datang di hari kedua pun masih merasakan serunya March Fiesta. Ada live band yang memainkan lagu-lagu semi rock, stand up comedy,Ā  nobar bola di malam hari dan pengundian kupon doorprize bagi yang sudah kulineran di acara March Fiesta JGF.

Food Garden mengusung tema restoran al fresco, dimana para pengunjung dapat menikmati makanan dan minuman outdoor di bawah tenda nan cantik. Saya cukup surprise ya dengan jumlah tenant yang ada di lokasi. Sudah ada 19 tenant untuk kuliner seru di Food Garden Jakarta Garden City :

IMG_20170319_141240

Ramen 38 Sanpachi

IMG_20170319_140809

Ayam Goreng Karawaci

IMG_20170319_141256

Brandt’s Atelier

IMG_20170319_140639

Soto Susu JG

IMG_20170319_140651

Nasi Timbel Parahyangan

IMG_20170319_140627

Cafe Tok Tong

  1. Depot Konro Karebosi
  2. Soto Kudus Pak Minto
  3. Dapur Bunda
  4. Nasi Campur Putra Kenanga
  5. Dapur Nyah Rita
  6. Cafe Selera Nusantara
  7. Sallero Raso
  8. Kedai Baksoku
  9. Rumah Rawon
  10. Publika
  11. Djabrew Cafe
  12. K&A Restaurant
  13. Daeng Bersaudara Khas Bugis Makassar
  14. Ramen 38 Sanpachi
  15. Ayam Goreng Karawaci
  16. Brandt’s Atelier
  17. Soto Susu JG
  18. Nasi Timbel Parahyangan
  19. Cafe Tok Tong

Dari sekian banyak tenant, saya mencoba makanan ala Dapur Bunda.Ā  Yang recommended dari restoran ini adalah homemade noddle. Range harga makanan rata-rata enggak nyampe 30k. Seperti Bakmi Ayam yang saya pilih, harganya hanya 18k. Rasa ayamnya juicy dan enggak alot. “Ayam yang kami pakai untuk bakmi ini ayam negeri petelor. Makanan kami ini tanpa pengawet ya Mbak” jelas Bapak Rudi, owner Dapur Bunda. “Mie yang kami pakai ini homemade lho, per 2 hari sekali kami bikin.”

IMG_20170319_145319

Pesanan saya : Bakmi Ayam dan Jus Alpukat Dapur Bunda yang yummy

Setelah mencicipi makanan, ngobrol dengan owner Dapur Bunda dan sholat ashar, saya melanjutkan kegiatan yang lain di lokasi. Oh ya, di Food Garden ada fasilitas mushola yang cukup bersih loh. Ada mukenanya juga. Saya baru pulang jam 5 sore dari Food Garden. Sekali lagi, naik ojek online menuju Stasiun Cakung.

Buat yang kepingin tahu info kegiatan atau informasi seputar Jakarta Garden City, silakan mampir ke :

FB : Jakarta Garden City
Twitter : @JKT_Gardencity
Instagram : @jakartagardencity

ttd-marso

Menelusuri Jejak Batik Sambil Belanja Asyik Di Museum Tekstil Jakarta

museumtekstil.jpg

“Hah, mau ngapain sih ke museum ? Plis, kayak enggak ada tempat hiburan lain sih, Ay” cetus seorang teman, sebut saja namanya Anggrek. Rumah kami saling berdekatan. Kami berdua sedang merencanakan tempat liburan bersama anak-anak di akhir pekan. Kebetulan suami Anggrek dan suami saya sama-sama bekerja di akhir pekan. Daripada duduk di teras sembari sirik gosipin tetangga-tetangga lain yang sedang menikmati kebersamaan di hari libur, mending jalan-jalan keluar rumah dong. Yeah, atas nama keseimbangan hidup maka setiap Ibu butuh piknik. Because, happy moms raise happy kids.

Kecuali anda seorang penulis buku yang sedang riset atau travel blogger, jalan-jalan ke museum memang masih menjadi hal aneh bagi kebanyakan orang Indonesia. Enggak heran ya museum identik dengan kegiatan field trip sekolah atau saat butuh foto prewedding. Sebelum menikah, saya cukup rajin mengajak 5 adik saya mengunjungi museum-museum di sekitar Jakarta. Harga tiket masuk murah, bisa membawa bekal makanan sendiri dan pastinya bikin tambah pintar.

Demi Si Anggrek mendapat pencerahan bahwa liburan itu bukan hanya window shopping di mall, saya pun mengajaknya berkunjung ke museum. Biar dia enggak mabok ketemu benda-benda bersejarah, saya sengaja memilih Museum Tekstil yang lokasinya berdekatan dengan Pasar Tanah Abang. Jadi, pulangnya bisa sekalian belanja-belanji cantik.

“Ih lihat deh ini, aku nemu aplikasi belanja online baru, download ah” kata Anggrek bersemangat. Dia menunjukkan aplikasi belanja dengan logo bergambar lebah kuning. Namanya, Honestbee. Anggrek memang doyan belanja online, apalagi kalau ada diskonan. Saya pun ikutan mendownload, karena ada embel-embel “bisa belanja bulanan dengan asisten belanja profesional”. Meskipun saya tinggal di Depok, tetapi tiap tanggal muda, jalan-jalan besar sudah pasti macet dengan orang-orang yang akan belanja bulanan. Nah, kalau ada aplikasi online kan tinggal pilih-pilih produk. Lalu, sambil menunggu barang datang, saya bisa mengerjakan tugas lainnya bahkan menambah quality time dengan Mada.

Saat saya sedang mendownload aplikasi Honestbee, enggak sengaja menemukan pengumuman event Wisata Sambil Belanja Bersama Kriya Indonesia yang ramai di timeline. Duh, pucuk dicinta ulam pun tiba. Si Anggrek pasti langsung ijo matanya ada embel-embel belanja. Saya pun mendaftar, begitu juga si Anggrek. Alhamdulillah, kami berdua lolos. Dan, asyiknya menjadi bagian dari 100 peserta blogger pada tanggal 26 Februari 2017.

Ini Cara Belanja Asyik Tanpa Panik Sambil Mengenal Batik

Pada hari H, saya berangkat dari Depok naik kereta jurusan Jatinegara dan turun di Stasiun Tanah Abang. Lokasi Museum Tekstil berada di Jl. K.S Tubun No 2-4, Jakarta Barat, tepat berada tak jauh dari stasiun. Cukup berjalan kaki beberapa meter dan voila sudah tiba di depan bangunan bergaya arsitektur Belanda

museumtekstil

Seperti museum-museum lainnya di Jakarta yang sudah saya kunjungi, harga tiket masuk ke Museum Tekstil cukup murah. Untuk dewasa tiket masuknya sebesar Rp.5000, mahasiswa Rp.3000, dan anak-anak cukup bayar Rp2000. Untuk yang datang bersama rombongan, ada harga khusus loh (min. 20 orang). Buat yang kepingin belajar, Museum Tekstil menyediakan kursus batik dengan tarif Rp. 40.000 untuk turis lokal dan Rp. 75.000 untuk turis asing. Tuh kan, murahnya pake banget !

Di museum tekstil, sebagian blogger sudah duduk sembari menikmati snack pagi. Beberapa ada yangĀ  antri di meja pendaftaran. Setelah mengisi daftar hadir, saya bergabung dengan para blogger lainnya yang penuh semangat di pagi itu. Sesi pertama dibuka oleh Bapak Toni perwakilan dari Honestbee. Beliau menjelaskan tentang Honestbee, layanan belanja online untuk kebutuhan sehari-hari asal Singapura. Pertama kali diluncurkan pada 25 Januari 2017 di Jakarta, Honestbee melayani order belanja di 17 outlet Transmart Carrefour terdekat dengan pengiriman barang. Hal ini tentu akan mempercepat proses pengiriman barang. Maksimal 1 jam dari waktu pemesanan. Menurut Bapak Toni, kelebihan Honestbee bukan hanya karena memiliki Asisten Belanja Profesional, tetapi harga produk di aplikasi sama dengan harga yang dijual di retail. Misalnya, di Transmart Carrefour sedang ada diskon sekian persen untuk Minyak Goreng X, hal itu berlaku juga melalui Honestbee. Jadi, harga SAMA.

lebahkuning

Sesi berikutnya adalah pembukaan acara oleh Mak Astri Damayanti selaku founder Kriya Indonesia. Dilanjutkan dengan pengenalan Museum Tekstil oleh Ibu Misari yang merupakan perwakilan dari Satuan Pelaksana Edukasi dan Informasi Museum. Beliau menjelaskan awalnya bangunan Museum Tekstil Jakarta merupakan rumah warga negara Perancis pada abad 19. Sempat berpindah tangan sampai akhirnya dibeli oleh Departemen Sosial RI, yang kemudian diserahkan pada PEMDA DKI untuk dikelola sebagai Museum Tekstil Jakarta.

Gedung Museum Tekstil Jakarta memiliki koleksi 2350 koleksi yang terdiri dari 886 koleksi kain batik, 819 koleksi kain tenun, 425 koleksi campuran, 70 koleksi peralatan, 150 koleksi busana dan tekstil kontemporer. Oh iya, gedung Museum Tekstil Jakarta terdiri dari dua bangunan utama yaitu gedung Pameran Tetap dan gedung Pameran tidak tetap atau kontemporer.

Selanjutnya, kami bersiap melakukan tur keliling museum. Saya bergabung dengan rombongan blogger yang sedang berbaris antri di pintu masuk museum.Ā  Dipandu oleh Miss Fanny, seorang volunteer bule dari Perancis dan Mas Dimas tour guide museum, kami belajar mengenal ragam kekayaan kain nusantara.

Tiba-tiba smartphone saya bergetar. Saya membuka sms yang masuk.Pengirimnya Ibu Mertua.

Kamu acara sampai jam berapa ? Nanti pulangnya nitip beli minyak goreng, gula sama detergen ya. Mada enggak bisa ditinggal. Jangan lupa.

Duh, saya lupa bilang kalau acara kunjungan ke museum agak lama waktunya. Mau minta tolong Pak Suami, wah berabe karena beliau masih jam kerja.Kalau saya kelamaan merespon, bisa dikutuk jadi jambu klutuk sama Ibu Mertua.

Si Anggrek yang melihat wajah saya panik pun berkomentar, “Yaelah, dirimu pucat gitu mukanya. Belanja online aja sik. Kamu tinggal pilih produk. Barang langsung diantar kurir. Kan kemarin udah download Honestbee. Tadi juga ada presentasi produknya. Buat apa kamu download kalau kamu gak pakai,”

Saya pun membuka aplikasi Honestbee. Pertama kali, sign up dulu. Kemudian, e-mail verifikasi akan dikirimkan melalui e-mail. Setelah confirm, kemudian saya masuk ke halaman utama yang berisikan nama retail lengkap dengan produk dan harganya. Untuk #BelanjaJadiMudah menggunakan aplikasi Honestbee, ini caranya :

  1. Pilih alamat tempat pengiriman barang. Tulis yang lengkap termasuk nomor telpon si penerima barang. Semakin lengkap alamatnya, semakin cepat kurir menemukan lokasi pengiriman yang dituju.
  2. Pilih store tempat anda akan belanja. Ada beberapa pilihan store. Saat ini honestbee telah bekerjasama dengan transmart carrefour yang merupakan ritel terbesar di Indonesia.
  3. Pilih barang yang akan dibeli. Kalau butuh 1 item barang, tinggal klik sekali. Kalau butuh lebih dari 1 item, tinggal klik nanti akan keluar jumlah barang.
  4. Setiap produk sudah ada kategorinya. Tinggal klik menu Departments, akan muncul 16 kategori barang termasuk barang yang sedang promosi dan recommended. Misalnya, saya butuh minyak goreng, pilih Food Cupboard, akan muncul berbagai pilihan merk produk lengkap dengan harganya. Setelah selesai memilih minyak goreng, saya pindah ke Household & Cleaning untuk detergen pesanan Ibu Mertua.
  5. Setelah pesanan produk sudah komplit di keranjang belanja (cart), lalu pilih check out, isi komplit alamat penerima serta nomor telepon yang bisa dihubungi dan tentukan waktu pengiriman di time slots.
  6. Terakhir, pilih cara pembayaran, dengan cash on delivery atau credit card.

Buat pendaftar pertama ada potongan diskon sebesar 75k dengan min. belanja 250k. Oh iya, yang mau dapet voucher belanja sebesar 50k, coba pakai kode referral dari saya (syarat & ketentuan berlaku) :

https://id.honestbee.com/r/MARIASA8691

Akhirnya, hati saya mencelos setelah seluruh prosedur belanja telah dilakukan. Enggak pakai ribet. Saya pun kembali mengikuti tur keliling museum. Sebagai wong aseli Pekalongan yang sudah mampir ke Museum Batik, saya semakin bangga dengan koleksi batik yang ada di Museum Tekstil.

“Eh tapi aku sebagai orang Indonesia malu loh, masa yang jadi volunteer tour guide-nya bule” kata Helena Mantra, teman sesama blogger yang sedang menyimak penjelasan Miss Fanny. “Dia lebih fasih dari kita,”

Saya tersenyum. “Justru itu biar orang Indonesia pada tertarik datang ke museum. Kalau yang jadi tour guide museum itu mbah-mbah pakai kemben, berasa gimana gitu,” seloroh saya. Mamah muda itu pun nyengir. Kami pun kembali mengikuti penjelasan Miss Fanny. Sesekali bertanya pada Mas Dimas.

7 Fakta Museum Tekstil Jakarta Yang Anda Wajib Tahu

  1. Ada 2 jenis motif batik yaitu Batik Pesisir dan Batik Klasik. Batik Pesisir berasal dari Madura, Pekalongan dan Cirebon. Ciri Batik Pesisir dapat dilihat dari motifnya dan warnanya yang lebih cerah. Sementara, Batik Klasik berasal dari Solo dan Jogja dengan warnanya yang cenderung satu tone.
  2. Jangan heran menemukan gambar naga pada motif Batik Cirebon. Di kota yang termasuk jalur pantura itu memang tidak pernah ditemukan naga, tetapi kedatangan bangsa Cina di masa lalu yang mempengaruhi motif Batik Cirebon.
  3. Motif Batik Kawung merupakan motif batik tertua di Indonesia dan sering digunakan sebagai penutup jenazah bagi warga Jogja.
  4. Proses pembuatan batik bermacam-macam. Salah satunya, Batik Gentongan asal Madura, proses pewarnaannya dengan cara memasukkan kain ke dalam gentong lalu ditimbun di dalam tanah selama 3 bulan hingga warnanya muncul. Harganya ? Jangan ditanya. Mihil !
  5. Pernah bingung membedakan kain batik tulis, batik cap dan batik print ? Pada batikĀ tulis, terdapat gambar pada dua sisi kain dan tidak simetris. Gambar yang terdapat pada batik cap lebih simetris karena digaris. Pada kain batik print, gambar hanya ada di satu sisi kain.
  6. Semakin tua usia batik maka semakin ‘ringkih’ saat disimpan. Sebaiknya kain batik dicuci dengan lerak. Atau, lebih simpel sih, sekarang sudah banyak dijual sabun khusus mencuci batik. Sebulan sekali keluarkan kain batik dari lemari untuk diangin-anginkan.
  7. Koleksi batik Anda di lemari sudah terlalu banyak ? Museum Tekstil menerima ‘penitipan’ kain batik dengan syarat usia kain di atas 50 tahun, batik tulis dan memiliki sejarah.

Di akhir tur keliling, Chef Jun dari @resepdapurayah melakukan demo masak di hadapan para blogger. Pas banget ini, karena perut sudah keroncongan. Menu yang dibuat ada 2 yaitu Ayam Rica-rica dan Puding Sarikaya Gula Merah.Chef Jun sembari beratraksi dengan aneka bumbu dan wajan sempat memberitahu bahwa bahan makanan yang dipakai untuk memasak pesan langsung ke Honestbee. Dijamin fresh. Karena, Honestbee memiliki Asisten Belanja Profesional yang siap memilihkan bahan-bahan segar berkualitas.

img_20170226_112328

Jam setengah satu siang, seluruh rangkaian acara pun berakhir. Ibu Mertua sempat mengirimkan foto belanjaan yang sudah diterima sambil menyebutkan “Ibu cuma bayar 10 ribu untuk ongkos kirim. Murah ya”.

Pak Toni dari Honestbee sempat menyebutkan belanja via Honestbee Ā itu cukup bayar ongkos kurir sama biaya asisten buat belanja di retail yang Anda pilih. Enggak mahal kok biayanya, bahkan kadang free delivery.

img_20170226_185434

Belanjaan Ibu Mertua sudah tiba di tempat

Oh ya, ada kejadian seru saat kami Blogger Depok hendak keluar gerbang. Kami sempat berpapasan dengan rombongan driver Honestbee. Namanya Ibu-ibu gercep (gerak cepat), kami langsung mengabadikan para driver berseragam kuning. Mereka akan mengantarkan pesanan barang milik peserta Wisata Belanja yang sempat belanja di lokasi acara.

#BelanjaJadiMudah ? Ya di Honestbee aja !

img_20170226_122139

Pasukan driver Honestbee

3 Kuliner Pekalongan Yang Tak Lekang Zaman

pekalongankul

Foto sebelum diedit milik ulinulin.com

Hal yang paling saya sukai semasa sekolah, saya punya 2 kampung halaman dan setiap lebaran pasti pulang kampung. Sebelum libur, biasanya teman-teman saling nanya “Eh, kamu libur lebaran kemana ?” Dan, saya bakalan menjawab dengan bangga “Pulang kampung ke Pekalongan sama Garut doooong”. Teman-teman pun langsung kepo, mereka kepingin tahu ada apa saja di dua tempat itu. Karena, teman-teman sekelas saya kebanyakan penduduk Jakarta permanen. Enggak punya kampung halaman. Kalaupun ada ya jauh, kudu mendaki gunung lewati lembah semacam Ninja Hattori yah.

Terlahir dari Mama wong Pekalongan aseli dan Papa urang sunda Garut, membuat saya selalu berasa jadi horang kaya tiap kali kembali pulang ke Jakarta. Yaiya kan, saya pulang dengan aneka cerita petualangan selama liburan. Ada saja kegiatan seru yang saya lakukan bersama sepupu-sepupu di Pekalongan. Sesepedahan keliling kampung, liatin kerbau di sawah, jajan makanan aseli Pekalongan dan yang paling wajib … ke rumah Pak De Gus. Setiap kali mampir, saya pasti bakalan ketemu semangkuk pindang tetel plus kerupuk warna-warni. Oh iya, Pak De saya punya restoran pindang tetel di Sapu Garut, Pekalongan. Puas banget makannya ya. Mungkin, gara-gara dulu saya suka makan pindang tetel, setelah menikah … saya doyan banget makanan berkuah !

Nah, saat berkunjung ke rumah Mbah, dan makan besar bersama sepupu. Saat sesepedahan bersama sepupu keliling kampung. Saat berkunjung ke rumah Pak De.
Ini dia 3 kuliner Pekalongan tak lekang zaman yang bikin saya kepingin pulang kampung lagi tapi belum kesampaian hingga kini.

Nasi Megono

Penampakannya seperti foto pada header. Nasi Megono itu nasi yang disajikan dengan nangka muda yang dikukus dengan parutan kelapa. Harga seporsi nasi megono cukup murah. Dibandrol antara Rp. 3000 sampai Rp. 5000, belum termasuk lauk tambahan ya. Mbah Uti (Ibunya Mama) biasa membelikan nasi megono buat cucu-cucunya buat sarapan atau makan sore. Favorit pelengkapnya, bisa pakai semur telor atau cuma pakai tempe mendoan pun nikmat.

Tahun kemarin, saya sempat nemu Warung Nasi Megono di Jl. Pinang Pondok Labu. Belum pernah nyoba, soalnya yang datang kebanyakan bapak-bapak. Saya belum berburu nasi megono di sekitaran Depok atau Jakarta. Kayaknya lebih enak makan di daerahnya langsung. Lebih berasa wong pekalongan !

Pindang Tetel

pintel

Foto milik aromadapur.com

Suatu kali saya terkejut mendapati tumpukan tulang belulang besar di halaman belakang restoran pindang tetel Pak De Gus. Beliau bilang “Itu tulang kerbau, dagingnya dipakai buat bikin pindang tetel”. Yess, pindang tetel itu penampakannya mirip rawon dari Jawa Timur. Kuahnya hitam, berasal dari bumbu kluwak. Meskipun, namanya pindang tetel, tetapi makanan berkuah ini sama sekali enggak pakai ikan pindang. Bahan utamanya, daging sapi atau bisa juga daging kerbau seperti di restoran Pak De Gus.

Pindang tetel cocok dimakan dengan krupuk warna-warni atau yang biasa disebut krupuk usek. Mau pakai nasi atau lontong, rasanya tetap endeussss. Oh ya, harga seporsi pindang tetel enggak nyampe Rp. 10,000.

Kroco

kroco

Foto milik mimiberbagi.wordpress.com

Waktu saya kecil, ini jajanan favorit saya. Dulu saya menyebutnya kiong. Ternyata, nama yang lebih familiar yaitu kroco. Catet kroco ya. Bukan kroto *eh. Kroco ini keong sawah berukuran kecil yang disajikan dalam daun pisang dan dikasih kuah yang ada parutan kelapanya. Kalau di Jakarta, namanya tutut. Teman sejoli makan kroco itu es susu santan. Wuahhh rasanya gimana gitu yah, abis sesepedahan keliling sawah dan perkampungan trus mampir ke warung yang menjual kiong dan es susu santan.

Selain 3 makanan di atas, masih banyak ya kuliner pekalongan seperti kluban, sapitan atau cumi kuah hitam. Favorit saya sih, masih 3 makanan di atas. Tuh kan, jadi ngebet kepingin mudik ke Pekalongan. Maklum, sudah sekian purnama setelah ijab kabul, saya belum mengunjungi simbah uti saya satu-satunya dan para bude bulek plus sepupu-sepupu kece.

Tulisan ini merupakan collaborative blogging bersama grup whatsapp dengan tema makanan kenangan-nya Mak Ica Jahe. Yang doyan kue putu, monggo mampir di Kangen Putu Bambu-nya Mak Diah. Yang kepingin tahu Makanan Buatan Mama-nya Mak Ica Jahe.

Jangan lupa follow saya di sini, langsung saya folbek yess :

IG : @mariasorayaz
Twitter : @itakomayo

xoxo,

Maria Soraya

Ancol, Destinasi Wisata Lokal Yang Tetap Nampol

ancolcover

Siapa sih yang enggak suka liburan di pantai ? Gugulingan di pasir. Main cipak-cipuk air. Naik perahu ke tengah laut.Ā  Menikmati pergantian tugas matahari dengan bulan. Yess, ituh mah akuh banget sihhh. Kalaupun enggak suka bebasahan, yeah masih bisa duduk-duduk cantik di pinggir pantai sambil gelar tikar kok.

Saya sudah lama banget kepingin ajak Mada ke Ancol. Waktu umur setahun, dia kan baru lihat pantai Klara di Lampung. Mada belum pernah ke Ancol sedari bayik piyik. Persiapan kudu matang dong yah, semacam nyiapin waktu + hepeng + energi. Bener yah ? Punya anak apalagi masih batita enggak bisa dadakan ke Ancol tanpa persiapan. Kecuali sih, punya kartu ajaib yang bisa gesek unlimited. Mau makan, gesek. Kepanasan trus pengin bobo di hotel, gesek. Yah, gesek terus sampek lecet *lol.

Niat awal saya dan Pak Gondrong, kepingin nyobain naik kereta ke Ancol. Trus, sempet galau juga kepingin naik transjakarta. Semua sudah dipikirin mateng-mateng. Pas hari H pun, semua sudah ready tinggal gasspoool. Saat motor baru beberapa meter keluar dari gang.

“Loh, kamu belok kanan mau ngapain ? Kok enggak pakek jaket kulitnya” tanya saya, mbonceng di belakang.

“Lah katanya mau naik kereta.”

“Ah, naik motor aja ke Ancol” kata saya, tiba-tiba. Ndadak bayangin ribetnya nge-gembol tas punggung sambil nenteng-nenteng kresek isinya rantang pless mainan.

“Hayoklah, siapa takut”

Kami berangkat naik motor jam setengah 11. Sempet berenti di beberapa lokasi. Buat nambahin bekal makanan. Buat beli minuman di benhil gegara kehausan. Buat mompa ban renang Mada. Jam 11an kami tiba di lokasi. Begitu masuk gerbang Ancol, kami membayar Rp. 90 ribu untuk 3 orang. Si Mada kehitung juga.

Dari pintu gerbang, kami langsung ke Sea World. Lagi-lagi, saya agak kaget ya ternyata tiket masuk per kepala itu Rp. 100 ribu. Bukan, Rp. 90 ribu seperti hasil googling-an saya. Ternyata, sehari pasca liburan 17an itu masih termasuk public holiday.Ā  Yaudasih. Banyak yang dilakukan di Sea World. Mada puas banget ketemu aneka hewan laut. Jam 1 teng kami masuk. Tangan dicap. Jam setengah 3, kami melipir ke Pantai Ancol.

Baca juga : Mengenal Aneka Hewan Laut Di Sea World

Dari pintu keluar Sea World, kami putar balik ke arah yang berlawanan. Saya kepingin ke pantai yang deket Mall Ancol Beach City. Sayang, enggak ketemu. Yang kelihatan di depan mata, ada Pantai Karnaval sama Beach Pool. Saya milih Beach Pool aja, biar Mada bisa main pasir sambil cipak-cipuk bebasahan. Kata orang-orang, pantai Ancol kotor. Airnya enggak jernih. Ah, namanya juga pantai. Kalau mau yang pasirnya bersih jernih, jangan ke Ancol.

IMG_20160819_162342

Mada girang dipendem gitu

IMG_20160819_163009

Ban yang kekecilan atau Mada kegedean ?

IMG_20160819_163056

Pesawat wusssss

Beberapa kegiatan yang Anda bisa lakukan Di Ancol :

  1. Bermain pasir dan berenang
    Yang enggak bawa tikar, bisa minjam ke posko lifeguard. Gratis. Sebagai jaminan, serahin ktp aja. Tikar udah digelar. Udah ganti baju. Melipir hayuk ke pantai. Yang enggak bawa peralatan main pasir, bisa beli di toko seberang.
  2. Mencoba perahu, kayak atau speedboat
    Begitu gelar tikar, ada Bapak-bapak nyamperin buat nawarin kita naik perahu ke tengah laut. Tarifnya Rp. 25 ribu per kepala. Selain itu, bisa minjem semacam kayak atau boat. Tarifnya Rp. 50 ribu.
  3. Menantang adrenaline dengan Epic Cable Park
    Waktu saya dan Pak Gondrong muter-muter nyari area pantai buat dijajah, ehhh ketemu sama beberapa orang yang mejeng di depan Epic Cable Park. Apa sih tuh ? Setelah kami dekati, ternyata itu semacam water sport yang kekinian. Tarifnya Rp. 100 ribu per kepala.
  4. Bersepeda
    Bisa sewa di tempat, enggak tahu sih harga sewanya berapa. Coba kamu kasih tahu aku yah šŸ™‚
  5. Keliling Ancol naik Bus Wara-Wiri
    Ada 105 bus ukuran sedang yang siap menjemput dan mengantar pengunjung Ancol yang datang tanpa kendaraan. Lain kali, saya kudu nyoba yah.
  6. Main ke Ancol Beach Mall
    Waktu itu sempat ada Doraemon Expo. Lokasinya ya di Ancol Beach Mall. Pasir pantai di depan mall katanya lebih bagus daripada yang di Beach Pool. Saya belum sempat mampir, soalnya waktu mepet.
  7. Naik gondola
    Nah, ini pas pulang ketemu area naik gondola. Tarifnya Rp. 50 ribu per kepala. Duh, mupeng !

Jam 3an sampai mau maghrib, kami berkegiatan di Beach Pool Ancol. Puas pakek banget. Next time, saya kepingin ke Ancol naik kereta atau transjakarta. Sambil menginap di Hotel yang ada di sekitaran lokasi. Kapan ? Kapan … kapaaaan kita berjumpa lagi.

xoxo,

Maria Soraya

Jalan-jalan Sehat dan Pintar di RPTRA Mawar Lebak Bulus

madddd

Senin kemarin, saya dan Mada kembali datang ke RPTRA (Ruang Publik Terpadu Ramah Anak) Mawar Lebak Bulus. Ini kedua kalinya kami datang ke tempat seluas 2.300 meter persegi yang letaknya di belakang Sekolah Charitas.

Kami datang jam setengah 9 pagi, diantar Pak Gondrong. Suasana RPTRA masih sepi. Ada seorang Ibu berpakaian dinas sedang membersihkan sampah. Di panggung terbuka. juga ada Bapak petugas yang lagi menyapu. Mada langsung aja teriak “yeay nyampe deh !” trus ngacir lari ke dalam. Dari pintu gerbang, Mada menuju lapangan yang berada di sebelah kanan. Dia jalan-jalan plusss masuk ke paviliun yang cantik ituh.

mada02

Mada berjalan-jalan memutari lintasan jogging di sebelah kanan

madd3

Paviliun ini keren buat foto-foto

madd4

Lapangan futsal yang becek, tempat saya ngobrol sama Ibu Manda

madd6

Ruang Serbaguna

madd7

Ibu Manda dan Pak Slamet, pengelola RPTRA Mawar Lebak Bulus

madd9

Perosotan favorit Mada !

madd10

Perpustakaan RPTRA Mawar Lebak Bulus

maddddd15

Mada, Kak Putri dan Kak Respa (Mereka tinggal di sebelah RPTRA Mawar)

madd11

Ayunan dan paviliun di sebelah Ruang Serbaguna

madd12

Mada meluncuuuuur

madd13

Mada naik naik ke tangga sebelum sliding

madd14

Kebun Tanaman Obat

Maap fotonya beberapa ada yang buram. Saya moto sambil ngawasin Mada yang lari ke sana sini. Tempat ini cocok banget buat keluarga jalan-jalan pagi/sore atau nongkrong-nongkrong cantik sama temen di paviliun. Katanya bisa buat resepsi juga sih.

Tentang RPTRA Mawar Lebak Bulus

Taman RPTRA Mawar diresmikan pada 26 April 2016 oleh Gubernur DKI Jakarta Ahok. Dibangun atas dana CSR dari The Harvest Chocolate. Yup, coklat kesukaan saya ituh ternyata punya kontribusi untuk anak-anak. Jadi, pengin mamam coklat Harvest.

RPTRA Mawar letaknya bersebelahan dengan area perkampungan. Ada gerbang kecil yang menghubungkan perkampungan dengan taman RPTRA Mawar. Fasilitas yang tersedia : ada 2 paviliun kecil, area lintasan jogging, panggung terbuka, kolam ikan, kebun tanaman obat, perosotan dan ayunan. Yang paling seru itu ruang serbagunanya. Ada perpustakaan, kantor pengelola, pendopo, ruang laktasi dan ruang pamer ukm.

Mada puas banget berkeliling, main perosotan dan ubek-ubek buku di perpustakaan. Begitu semua fasilitas udah dicobain, saya tertarik langsung nyamperin deh pengelola RPTRA Mawar. Namanya Ibu Manda. Beliau merupakan guru PAUD di Taman Sari Lebak Bulus.

Dari hasil ‘wawancara’, ternyata kegiatan di RPTRA Mawar Lebak Bulus cukup banyak. Setiap Senin sore jam 4, ada kegiatan bermain Lego untuk anak-anak usia 5 s/d 12 tahun. Setiap Rabu malam ada bazaar. Ada klub sepakbola anak-anak juga di sini. Hari Sabtu dan Minggu itu hari ramenya RPTRA Mawar. Di luar kegiatan rutin, sudah banyak kunjungan entah dari sekolah atau surveyor yang tertarik ingin membuat RPTRA di wilayahnya.

Ibu Manda bilang, waktu bulan puasa sempat ada Pesantren Kilat di Ruang Serbaguna itu. Anak-anak Labschool Jakarta juga menjadikan RPTRA Mawar buat serah terima rapor. Taman ini pernah juga dijadikan sebagai foto wedding dan foto buku tahunan dengan tema garden. Beuh keren pisan yah.

Semangat selalu ya Ibu Manda dan Pak Slamet. Semoga RPTRA Mawar dapat menjadi lebih baik dan bisa menjadi education center.

Transportasi ke RPTRA Mawar Lebak Bulus

RPTRA Mawar Lebak Bulus ini lokasinyaĀ cukup strategis, ada di seberang BATAN. Hampir semua angkot yang ke Terminal Lebak Bulus pasti lewat BATAN.Ā Memang sih agak jauh masuk ke dalamĀ dan ojeknya pun jarang. Kalaupun harus naik angkot ya turun di depan Charitas, jalan kaki ke lokasi atau pesan ojek online.

Di RPTRA Mawar Lebak Bulus ini jarang bahkan enggak ada penjual makanan. Enaknya sih nge-bekal sendiri dari rumah. Jangan lupa bawa bola atau sepatu roda. Sayang, udah datang ke lokasi tapi ada 3 lapanganĀ kosongĀ dianggurin.

Hayuk mamah-mamah dan papah muda yang mau sehat dan pintar, markimpir. Mari kita mampir !

xoxo,

Maria Soraya