Episode Hamil

Jangan Hamil Tanpa Buku KIA

bukukia

Foto sebelum diedit, dari sini

Saya pernah memposting soal  Dokter Nel, The Most Wanted Obgyn di Kota Depok. Yup, Dokter yang pernah menangani kelahiran adik saya nomor 4, Ali Masgar memang termasuk Dokter yang paling diminati di Kota Depok. Selain praktek di RS Hermina Depok, Dokter Nel juga praktek di Klinik Bersalin Jl. Rambutan Depok Jaya.

Nah, saya mau menulis soal klinik tersebut. Catet, menulis dan mengkritik. Bukan menjelekkan ya. Catet pisan itu yah. Sudah lama banget saya mau nulis unek-unek ini. Baru kesampaian ya sekarang ini, setelah anaknya udah berumur 2,5 tahun XD.

Perempuan hamil manapun bakalan memilih Dokter Kandungan alias Obgyn yang terbuka dalam menyampaikan informasi, enggak terlalu ngejar target pasien (itu lho yang baru duduk sekian menit, tau-tau pasien berikutnya udah disuruh masuk ;p) dan enggak money oriented juga. Alasan itu kenapa saya keukeuh maunya cek rutin kandungan di Klinik Depok Jaya. Maunya Dokter Nel. Titik.

Rekomendasi Ibu saya itu, Dokter Nel pro dengan lahiran normal. Pro juga dengan Ibu-ibu beranak banyak. Pernah ada seorang Ibu yang mau melahirkan anak ke 12 dan Dokter Nel nyuruhnya ya lahiran normal. Si Ibu beranak 12 itu pernah menjadi anggota DPR dari Fraksi PKS. Namanya Ibu Hj. Yoyoh Yusroh. Kebetulan banget kan, Ibu saya waktu itu mau lahiran anak ke lima. Sebelum ketemu Dokter Nel, tiap kali  Ibu konsul ke Obgyn di rumah sakit lainnya, pasti selalu diomelin.

“Ibu ini sudah umur 40, enggak bisa lahiran normal lah. Kudu SC !”

Bumil mana juga yang mau diomelin. Udah bayar mahal, diomelin. Plissssss

Hamil anak pertama, saya sempat pindah-pindah cek kandungan. Awalnya ke Bidan dekat rumah, namanya Bidan Oksya. Karena apa gitu (saya lupa sebabnya), saya direkomendasikan ke seorang obgyn di RS. Graha Permata Ibu Beji Kukusan. Yang Bidan, kurang komunikatif. Yang Obgyn, udah bayar mahal, orangnya pelit informasi. Tiap kali ketemu, pasti enggak pernah lebih dari sepuluh menit. Padahal pasiennya sepi. Serius. Saya dan Pak Gondrong yang kritis ini selalu mendapat jawaban yang tidak memuaskan. Contohnya begini.

Pak Gondrong : Gimana perkembangan anak saya bulan ini, Dok ?

Obgyn (dengan muka datar) : Seperti janin pada umumnya, Pak

Pak Gondrong : Maksudnya gimana, Dok ?

Obgyn (sibuk nulis resep) : Ini resep obatnya diserahkan ke kasir ya Pak

Pak Gondrong (muka langsung jutek) : …

Setelah pindah ke Dokter Nel, alhamdulillah sih ya kami lumayan puas dengan setiap informasi yang disampaikan beliau. Kok cuma lumayan ? Iya soalnya informasi tsb hanya disampaikan secara lisan. Enggak pernah ada catatan tertulis buat kami. Waktu saya hamil Mada, saya sempat nanyain soal ini ke Dokter Nel. Karena tiap kali kami konsul, di meja Dokter Nel selalu ada bertumpuk-tumpuk buku rekam medis pasien yang cover depannya beda-beda warna. Ada yang hijau, pink, coklat, orange. Yang hijau kalau enggak salah itu dari RS. Bakti Yudha atau RS. Hermina gitu deh. Ibu saya punya soalnya.

Sedih juga lho waktu tetangga saya sesama bumil nunjukkin buku KIAnya, padahal dia cuma cek kandungan rutin di bidan biasa. Yang biayanya jauh di bawah biaya cek rutin di Klinik Depok Jaya. Saat saya tanya Dokter Nel, jawabannya tumpukan buku KIA yang dimejanya itu dari rumah sakit lain. Mereka cek ke Klinik Rambutan karena mereka enggak kebagian jadwal ketemu Dokter Nel di RS. Hermina atau pasien baru. Trus waktu saya tanya lagi “Saya kan sedari awal hamil itu cek rutin di Klinik Rambutan. Yah, masa saya enggak punya catatan kehamilan sendiri”

Dokter Nel menjawab singkat. “Catatan Ibu ada di sini, kalau butuh catatan lebih, nanti saya tuliskan di kertas,”

Saya malas untuk bertanya lebih lanjut. Feeling saya langsung enggak enak. Eh, bener. Begitu saya pindah cek rutin kandungan ke Puskesmas Kec. Jagakarsa, saya pindah tanpa rekam medis selama kehamilan pertama dan kehamilan kedua. Hanya berbekal ingatan. Giliran Pak Gondrong minta rekam medis ke Klinik Depok Jaya, malah dipersulit oleh perawatnya. Untungnya dapet sih walaupun kudu pake adu mulut dulu. Walaupun hanya selebaran kertas note kecil. Yasudahlah.

Buku KIA itu penting banget buat bumil. Catet, PENTING. Tanpa buku berwarna pink ini, Anda ditolak melahirkan di Puskesmas atau Rumah Sakit Pemerintah karena enggak ada rekam medis selama Anda hamil. Yang mau lahiran di bidan juga bakalan ditanyain soal buku KIA. Yang mau lahiran di rumah sakit mahal, juga bakalan ditanyain ‘mana buku catatan kehamilannya ?’.

Trus dimana bisa dapetin buku pink KIA ?

Setelah ditelusuri, memang klinik swasta atau rumah sakit jarang banget kasih buku pink KIA. Coba datang ke bidan dekat rumah anda atau ya coba datang ke Puskesmas. Tanyain deh soal buku KIA.

Ada apa saja di dalam buku KIA ?

  1. Tips sederhana buat IBU HAMIL. Misalnya persiapan melahirkan, perawatan sehari-hari selama masa kehamilan, anjuran makan buat ibu hamil, tanda bahaya pada kehamilan dan masalah lain pada kehamilan.
  2. Tips sederhana buat IBU BERSALIN. Misalnya, tanda bayi akan lahir, proses persalinan, masalah pada persalinan.
  3. Tips sederhana buat IBU NIFAS. Misalnya, cara menyusui bayi, perawatan ibu, tanda bahaya dan penyakit pada saat nifas, keluarga berencana.
  4. Di BAB Kesehatan Anak bagian Bayi Baru Lahir, ada tanda bayi sehat, cara merawat bayi baru lahir, perawatan sakit pada bayi dan anak, imunisasi, cara memberi makan, perawatan sehari-hari balita, resep mpasi alami sederhana, dsb.
  5. Perkembangan anak usia 0 s/d 5 tahun. Misalnya, anak umur 1 tahun itu bisa melakukan apa aja. Ada juga menu MPASI alami kayak Kue Dadar atau Bubur Susu.  Dan ada, KMS (Kartu Menuju Sehat) juga didalamnya. KMS ini berguna untuk memantau perkembangan BB anak.

A million thanks to Bidan Liner Naibaho dan para perawat Puskesmas Kec. Jagakarsa, yang sudah pernah membantu proses kelahiran anak kedua saya, Arizqio Mada Leksono si bayi jumbo. Tanpa Bidan Liner cs, mungkin saya enggak bakalan pernah kenal sama yang namanya buku KIA berwarna pink.

Ayooook, bumil yang belum punya buku KIA, buruan minta ke bidannya.

xoxo,

Maria Soraya

Kehamilan 31 Minggu : Nikmatnya Puasa Saat Berbadan Dua

Sejak Rabu kemarin, saya sedang mencoba berpuasa sunnah. Awalnya bingung, mau puasa Senin-Kamis atau Puasa Daud. Akhirnya, sebagai latihan awal, saya mencoba 2 hari puasa dan 1 hari gak puasa. Langkah ini dilakukan untuk adaptasi fisik saya dan si dedek bayi. Alhamdulillah, mulus.

Saya juga sedang mencoba khatam Al-Quran. Ini baru nyampe Surat Hud. Masih juauuuh sih :p Semoga sebelum persalinan, saya bisa khatam yak ! Amiin. Waktu saya hamil Aisha, saya bisa khatam karena saya lakukan dari awal hamil. Yang sekarang, agak telat sih (bukan agak telat keuleus, ini mah telat banget udah hamil tua :p).

Puasa saat hamil bikin badan dan kepala jadi segeeeeer. Emosi dan pikiran juga jadi “cukup” tenang. Hati juga lebih ikhlas ketika tersandung batu eh ada masalah menimpa (cieeeeeeh elaaahhh).

Oh ya, untuk update perkembangan kehamilan saya di minggu ke 31. Hmm, paling ya urusan sakit pinggang dan punggung aja. Kontraksi masih rutin. Kadang bikin deg-degan juga. Selebihnya gak ada.

BB saya bulan ini 85 kilo. Sabtu kemarin, saya nimbang di bidan dan cukup terkejut dengan angka timbangan. Saya sempat ngomong pulak : “Sus, beneran ini cuma 85 kilo ? Terakhir nimbang, Maret itu saya 83 kilo”

“Beneeeer bu. Apa kita timbang berdua aja biar beratnya nambah ?” kata suster bertubuh plus plus itu.

Hari ini rasanya hidup saya wow banget. Saya telat bangun sih, jam 4 pagi. Buru-buru saya sahur ala kadarnya. Trus, merendam cucian kotor sebentar. Begitu adzan subuh, saya langsung sholat dan ngaji. Jam setengah 6, saya jemur baju, mandi pagi dan wuuuussss nyari sarapan nasi uduk untuk suami. Entah kenapa, kaki saya gatel banget pengen olahraga. Akhirnya, setelah jalan kaki dari rumah beberapa meter untuk beli nasi uduk, saya naik angkot meluncur ke rumah ibu. Kebetulan, ibu saya tinggal di komplek. Saya sekalian deh jalan kaki muterin satu blok. Udara masih segaaaaaaar  !

Sebelum jam setengah 8, saya sudah di rumah. Nyetrika baju trus leyeh-leyeh di kasur karena perut saya mulai kontraksi. Hehe. Jam 8 lewat 15, saya bergegas menuju ISTN Cipedak. Nguber abang koran biar saya kebagian harian Pikiran Rakyat. Yesss dapet ! Iseng, saya nyebrang mampir ke warnet sebelah kampus. Online. Ngetik cerpen. Ngeblog dll. Sebentar lagi saya mau pulang.

Happy sunday all !

xoxo,

Bojone Gondrong

Kehamilan 30 Minggu : Another Story Of Us

30-weeks-pregnant-baby-positions-e1357198840723

Yeaaayyyyy !

Minggu ini kehamilan saya sudah masuk 30 minggu. Artinya 2 minggu lagi genap 8 bulan ! Dan, sebulan lagi si dedek bayi siap owek-owek ^_^

Menjelang tahap akhir kehamilan ini, alhamdulillah gak ada keluhan yang mengganggu.

No more headpain.

No more mood swings.

No more vomit.

No more fatigue blablablabla.

Yang paling sering terjadi itu :

1. Rajin pipis

Ini karena janin semakin membesar dan menekan saluran pipis si bumil. Solusinya ? Lakukan senam kegel dan atur jadwal pipis.

2. Kalau lagi rebahan di kasur itu, pinggang suka sakit kalau mau ganti posisi

Ini mah karena saya suka lupa ganjal pinggul pakai bantal (lupa kok sering ? ;p)

3. Si dedek bayi makin rajin jedung-jedung

Yeah, dan ini bikin saya + suami bahagia. The latest update soal si dedek bayi, akhir-akhir ini tiap saya lagi sholat, terutama saat saya memulai takbiratul ihram, membaca doa iftitah lalu baca Al Fatihah, si dedek bayi memberi respon berupa tendangan atau jeduuuk tepat di bahwa tangan saya yang bersidekap. Selanjutnya, ia berhenti bergerak (mungkin menyimak ?). Si dedek bayi akan merespon lagi saat saya berdoa atau tadarus.

Itu kira-kira yang saya alami di kehamilan 30 minggu ini, bagaimana dengan Anda ?

xoxo,

Bojone Gondrong

Kehamilan 29 Minggu : Tendangan Yang Bikin Happy

Jumat jelang jam 6 pagi. Saya dan suami sudah ready mengitari sekitaran Depok. Beberapa hari yang lalu, saya minta ditemani suami olahraga entah ke UI atau nyobain Taman Lembah Gurame. Duh, aseli.  Saya udah lama banget merindu sama yang namanya olahraga outdoor. Waktu hamil anak pertama (Alm. Aisha), selama 6 bulan saya rutin jogging dan power walking di UI. Nah, anak yang kedua ini, olahraganya lebih banyak di kasur sama di depan laptop duank :p

Dan, setelah menyantap tandas semangkuk buryam. Saya mengingatkan kembali soal request “Jalan Pagi” ke suami. Hihi, suamiku agak-agak susah gitu kalau diajak olahraga. Untungnya dia mau. Gak pakai pikir panjang, saya segera jalan kaki dari tukang buryam menuju Taman Lembah Gurame. Jaraknya kayak dari parkiran mobil PIM 1 ke  PIM 2. Terlalu pendek sih buat saya yang doyan banget powerwalking.  Lumayan buat pemanasan. Suami saya menyusul di belakang naik motor.

Di depan gerbang masuk Taman Lembah Gurame, saya seperti anak kecil yang menemukan tempat bermain baru. Kalau saya gak ingat ada makhluk mungil di perut saya, mungkin saya sudah lompat-lompat dan berlari. Selama ini, biasanya saya hanya memandangi Taman Kota tsb dari jauh tiap kali saya dan suami lewat untuk check-up rutin kehamilan.

Taman Lembah Gurame yang letaknya di tengah-tengah pemukiman warga Depok 1, sepertinya benar-benar didesain untuk tempat membuang keringat sekaligus cuci mata. Yess, jalanannya dibikin berkelok-kelok. Kemana mata memandang yang terlihat pepohonan hijau. Di dekat pintu masuk, terdapat lapangan serbaguna yang bisa dipakai untuk futsal, badminton atau voli. Arena panggung permanen yang terbuat dari batu-batu sebagai tempat duduk penonton menjadi daya tarik tersendiri. Masuk ke dalam lagi, ada 2 kolam ikan dengan air mancur yang menjadi centre of point. Kolam tanpa air mancur dilengkapi bungalow disediakan untuk pengunjung yang ingin duduk-duduk melepas lelah (atau bisa juga piknik).

Pengunjung yang hadir belum banyak. Awalnya saya berjalan sendirian. Suami sekali lagi mengikuti saya di belakang. Saat suami melewati jembatan, dia sempat menyalakan rokok. Lalu, mulai memainkan kamera smartphone-nya. Belum terbiasa kayaknya yak. Hehe. Saya geleng-geleng kepala. Setelah berjalan hampir satu putaran, suami mulai menikmati kegiatan “olahraga”nya pagi itu. Kami puas-puasin deh menghirup udara pagi yang bersih dan berjemur.

Wahhhh, pokoknya Jumat pagi ini benar-benar wowww buat saya. Saya ketagihan datang ke Taman Kota dan Jumat depan bakalan ke situ lagi bersama suami.

Soal kabar si dedek, di usia kehamilan 29 minggu ini makin seru. Si dedek bayi rajin banget nyundul dan nendang. Entah pagi, siang, sore atau malam. Yang paling seru itu kalau perut kanan dan perut kiri saya bergoyang bersamaan. Kelihatan jelas banget. Padahal kata Dokter, kulit perut saya tebal :p

Kalau si dedek lagi beraksi begitu, biasanya saya ajak ngomong atau kalau saya lagi kecapekan malas ngomong ya cukup ditepuk-tepuk. Saya belum sempat menghitung-hitung gerakan si dedek bayi, soalnya sering banget.

Keluhan kehamilan hampir gak ada. Paling yaaaa itu pinggang suka pegal, area bawah payudara juga seperti ada yang nusuk-nusuk dan sekitaran miss v juga suka nyuuut.

Nih, kayak sekarang. Si dedek sibuk beraksi saat saya lagi nge-blog.

xoxo,

Bojone Gondrong

Kehamilan 28 Minggu : Ketika Si Dedek Bayi Rutin Merespon

Hello world 🙂

Memasuki bulan ke tujuh, kehamilan ini semakin membahagiakan saya. Meskipun pada trimester awal dan trimester dua, ada begitu banyak hal yang kadang bikin saya gak sabaran, misal “duh, ini kapan sih saya gak harus bedrest ?” atau “duh, bentar-bentar kontraksi” dll. Ya, tahapan kehamilan pada setiap perempuan itu beda-beda. Ada yang tahapannya begitu gampang, sampai ibaratnya (maaf), hamil trus brojol. Ada yang tahapan demi tahapan kehamilan terasa berat.

Saya bersyukur punya partner hidup yang kompak sekaligus siaga. Ayah Ibu dan adik-adik yang selalu support. Tetangga pun selalu update kehamilan saya dan mereka ikut berjaga-jaga takut kejadian tempo hari berulang pada saya.

Pada usia kehamilan 7 ini, energi saya lebih banyak dibanding minggu-minggu sebelumnya. Rasa lelah berlebihan hampir gak ada. Kalaupun lelah ya itu pasti karena saya too much bergerak alias mengerjakan banyak pekerjaan dalam waktu berdekatan.  Dan, pastinya perut saya yang makin gede ini juga bikin saya gak bisa jumpalitan. Mau bangun dari kasur saja pakai adegan slow-motion.

Soal kaki dan tangan, hmmm … kaki saya mulai kelihatan bengkak sih. Padahal saya bukan yang kalap tiap makan atau makan tiap jam. Katanya sih kaki membengkak itu karena bumil harus menopang berat badannya dan juga akibat cairan yang tertahan di dalam jaringan tubuh. Alhamdulillah, hanya kelihatan bengkak saja, gak ada gejala lainnya.

Trus, daerah “miss v” mulai sering kerasa kayak pegal dan mau copot. Ini berhubungan dengan semakin membesarnya ukuran si dedek bayi, sehingga bagian bawah bumil ikutan ketekan.

Segala gejala pusing, mual, kunang-kunang, lemas dll alhamdulillah hampir sama sekali gak ada.

Nah, pada bulan ini, si dedek bayi makin rutin berkedut dan kemampuan responnya bertambah. Dia sudah bisa mengenali suara di luar. Contoh kecil, sejak saya hamil 5 bulan, saya rutin menyetel Voice of Spring-nya Waltz. Lagu itu yang saya setel. Suatu hari, saya mengenalkan si dedek pada Bach. Kalau si dedek  bayi dengar Waltz, dia langsung berkedut atau memberikan respon gerakan. Begitu saya setel Bach, dia diam dulu, baru bergerak.

Yang paling sering itu, kalau suami saya pulang kerja. Seperti yang terjadi Kamis kemarin. Saat pulang, suami terlihat capek banget dll. Saat suami ngobrol dengan saya, si dedek bayi langsung berkedut kencang sampai perut saya bergoyang naik turun. Saya kasih tahu suami. Dia melirik, mengusap perut saya dan langsung menyapanya “Halo dedek, bapak sudah pulang”. Dan, respon selanjutnya,  si dedek bayi menendang. Suami pun langsung happy. Setelah suami mandi, ganti baju dan sholat, suami gak berhenti mengajak main si dedek sampai jam 1 pagi. Mereka berdua saling respon satu sama lain. Saya sempat bilang, “Tuhhh dek, bapak senang tuh gara-gara kamu.”

Dan, yang agak-agak ajaib plus saya baru ngeh akhir-akhir ini. Setengah jam sebelum suami pulang, si dedek bayi ngasih isyarat lewat gerakan di perut yang kalau diterjemahin mungkin “horeee, ayo kita siap-siap menyambut Bapak karena bentar lagi Bapak pulang”. Mungkinkah ikatan emosional dan ikatan bathin antara si dedek bayi dan suami sudah mulai terjalin ? Wallahualam.

Kapan ibu hamil mulai merasakan perut berkedut-kedut ? Tergantung. Setiap orang yang beda-beda. Ada yang perutnya berkedut-kedut saat hamil 5 bulan, dan ada juga yang baru muncul pas usia kehamilan 8 bulan. Pada kehamilan pertama dan kedua saya ini juga gak sama. Anak pertama lebih kalem saat di perut. Anak nomor dua ini yang begitu aktif di dalam perut.

Jadi, kalau si dedek bayi lagi berkedut ya jangan takut. That’s a good sign for you. Dia merespon Anda. Jangan ragu untuk mengusap sambil mengajak ngobrol si dedek bayi.

xoxo,

Bojone Gondrong

[Tips Dari Ibu] Cerdas Belanja Perlengkapan Kelahiran Bayi

Minggu ini, kehamilan saya masuk usia 28 minggu alias 7 bulan. Artinya, sisa bulan yang dinanti semakin dekat.

Saya boleh sedikit lega lantaran kira-kira beberapa hari ini saya merasa fit. Senin lalu, saya ngambil orderan ke Plaza UOB Thamrin lantai 33. Naik turun Kopaja. Terjebak berjam-jam di dalam kemacetan. Duhh, hal yang saya tinggalkan selama hampir 6 bulan kemarin itu akhirnya saya lakuin kembali. Pegel-pegel nyos tapi ya karena saya melakukannya dengan ikhlas + hati riang + dan ingat jumlah transaksinya … ya hajar blehh lah :p

Sebelum saya keluar rumah, saya sambil usap-usap perut sempat ajak si dedek bayi ngobrol :

Nak, Ibu mau ajak kamu jalan-jalan. Agak jauh. Kamu anteng di sana ya.

Nah, saat saya bertemu klien, dia cukup terkejut karena yang dia temui Ibu-ibu berbadan bulet yang kalau jalan perutnya ikutan belok to-the-left-and-to-the-right alias kayak bebek lagi jalan. Hahaha. Dia sempat usap-usap perut saya dan bilang,

Hei Beb, aku klien Mami-mu nih. Aku butuh bantuan Mami kamu, so jangan nakal ya biar Mamimu lancar.

What ?! Saya dipanggil Mami ? Saya geli melihat klien saya ngobrol dengan si dedek bayi. Kalau anak saya lahir dan sudah bisa diajak komunikasi, saya akan lebih suka dipanggil Ibu. Suami saya juga sepakat, panggilan Ibu dan Bapak untuk kami. Hehe. Biarpun, saya manggil orangtua saya dengan sebutan Mama dan Papa atau kalau saya lagi unyu-unyu itu saya manggil mereka dengan sebutan Emak dan Apak kayak orang Sunda gitu lah.

Hal paling asyik diobrolin di usia kandungan sekarang yaitu belanja-belanji. Minggu-minggu kemarin, saya sudah belanja sebagian baju hamil. Dan, minggu ini giliran mikirin keperluan lahiran si dedek bayi.

Beberapa hari yang lalu, saya sempat ngobrol dengan Ibu saya soal perlengkapan bayi plus perawatannya. From A to Z. Saya si Sulung dari 6 bersaudara ini mendengarkan dengan seksama dan mencatatnya di kepala. Informasi soal perlengkapan bayi yang saya dapatkan jauh-jauh hari sebelumnya dari Mbah Google, saya padukan dengan informasi Ibu. Di dunia maya, banyak yang menawarkan paketan. Harga juga beragam. Waktu saya masih lajang, suka agak bingung kalau mau ngadoin teman atau sodara yang baru lahiran. Beli perlengkapan bayi yang paketan biasanya jadi jalan akhir tiap ngadoin new baby born.

Selain perlengkapan belanja bayi (gurita, popok bayi, dll) pada umumnya, ini tips kira-kira  dari Ibu saya sebelum belanja :

Untuk Si Ibu Baru

– Beli pembalut khusus Ibu melahirkan, antisipasi setelah melahirkan. Masa nifas memang 40 hari, tapi masa “berdarah”nya itu gak nyampe 40 hari. Puncaknya biasanya, 2 minggu pasca lahiran bakalan boros pembalut. Ini saya alami waktu lahiran alm. Aisha.

– Breast pump dan botol penyimpanan ASI. Kadang kalau meras ASI pakai tangan langsung kan pegal tuh karena perlu usaha keras ;p , dan belum tentu keluar. Kalau pakai breast pump, enak tinggal pasang, sedot dan keluar deh tralalala.

Untuk Si Dedek bayi

– Bayi jaman sekarang cepat banget gedenya, kata Ibu saya gitu. Jadi, jangan beli baju satu ukuran. Baju yang kudu diperbanyak itu yang lengan panjang, karena suhu badan bayi masih penyesuaian dengan suhu di sekitarnya. Baju bayi terdiri dari yang lengan pendek + lengan panjang + tanpa lengan.

– Untuk bedong kain, kalau beli paketan, biasanya kualitas bedong kurang bagus. Entah itu terlalu tipis, kekecilan, dsb. Ibu saya menyarankan sebaiknya beli kain meteran yang bahannya khusus untuk bikin bedong (setiap penjual kain punya !). Lalu, kain meteran itu dipotong sesuai ukuran yang dikehendaki dan dineci (dirapikan) ke tukang jahit. Asyiknya beli kain meteran, motif bedongnya bisa beda-beda dan ukuran ya gak standar.

Oh ya, Ibu sempat menunjukkan kain bedong bekas adik saya, Ali (11 tahun). Bedong itu gak cuma berfungsi sebagai bedong. Waktu Ali masih bayi merah, bedongnya dipakai untuk menghangatkan badan. Begitu masuk usia balita, bedongnya dipakai alas ompol. Sekarang si bedong jadi lap meja. Multifungsi kan ? Hehehe.

– Perbanyak stok celana dalam. Bayi itu hobinya pipis sama pup. Yah, pokoknya banyak-banyakin saja itu celana dalam. Benar juga itu saran Ibu, soalnya saya punya tetangga yang masih punya bayi usia 1 tahun, dan cucian dia yang paling banyak ya celana dalam.

– Siapin kain jarik atau kain-kain semacam itu. Entah untuk gendong si dedek bayi pas kita lagi ber-tanning-ria di bawah teriknya matahari pagi atau bisa juga dipakai buat gendong saat mau nidurin dedek bayi.

– Minyak telon dan Talk bayi juga kudu banyak stoknya. Sekali lagi, kulit bayi itu masih adaptasi dan gak bisa sembarang pakai produk. Minyak telon fungsinya untuk menghangatkan tubuh bayi dan bisa juga biar gak digigit nyamuk. Kalau talk, biar si dedek tetep kece kali yeeee 😉

xoxo,

Bojone Gondrong

Kehamilan 26 Minggu : Mari Mendongeng dan Bernyanyi

Saya meyakini ketika janin sudah berusia 4 bulan, maka sejak saat itulah kita sebagai Ibu sudah dapat berkomunikasi dengan si dedek bayi. Pasalnya, di masa itulah malaikat meniupkan ruh ke dalam janin yang bersemayam pada setiap rahim seorang Ibu. Dengan berkomunikasi sejak dini, maka kita sebagai Ibu melatih segala panca indera yang berkembang pada si dedek bayi.

Lalu, bagaimana cara berkomunikasi dengan si janin ?

Saat trimester pertama, dimulai dari usia kehamilan 4 bulan, saya mulai rajin menyetel murottal dan tentunya mengaji. Surat yang saya baca Ar Rahman, Maryam, dan Yasin. Saya juga mulai mengaji dengan tujuan khatam Al-Quran sebelum lahiran (amiiiin). Waktu hamil anak pertama, 3 minggu sebelum lahiran saya khatam. Oh ya, suami juga ikutan ngaji. Yaahhh, biar si dedek bayi kenal suara bapaknya sedari masih di perut 😀

Masuk trimester kedua. Inilah saat-saat paling membahagiakan, karena si dedek bayi merespon apa yang saya atau suami lakukan. Selain rutin menyetel murottal dan mengaji, saya juga mulai memperdengarkan aneka jenis musik yang bikin saya happy, entah bertempo pelan atau yang easy listening. Entah itu jazz keroncong-nya Safitri atau Daft Punk (ehhh, Daft Punk bertempo pelan ?!). Di lain hari, saya bisa selama seminggu penuh ndengerin Gordon Tobing atau Oval Trio dengan lagu-lagu bataknya. Kadang juga dalam satu hari, saya memperdengarkan aneka jenis musik. Misal, pagi hari saya dengerin Goodnight Electric untuk memacu mood. Lalu menjelang siang, saya nyetel album Diana Krall (karena itu jam-jam ngantuk dan jam bobok saya). Sore, jeda. Selesai isya, sambil menunggu suami pulang, saya setelin murottal atau lagu klasik.

Selain, memperkenalkan musik sedari dini, saya juga belajar mendongeng. Kabarnya, setiap Ibu yang membacakan dongeng untuk si janin maka saat si janin telah lahir dan mulai menyusu ASI, ia akan menyusu lebih lahap.

Soal benar atau tidaknya, mungkin baru akan terasa setelah si dedek bayi lahir. Saya pribadi ya lucu aja gitu bacain cerita untuk si janin. Awalnya, memang agak aneh. Malam-malam di rumah sendirian saya megang buku trus baca keras-keras. Tapi, lama-kelamaan asyik juga apalagi kalau si dedek bayi merespon.

Kebetulan di rumah saya banyak buku bacaan anak, entah itu saya beli dalam rangka nyari ide atau saya bawa dari koleksi buku saya di rumah ortu. Saat ini saya juga masih suka beli majalah Bobo tiap minggu. Stok ceritanya banyak kan tuh 😉

Aktivitas lainnya untuk berkomunikasi dengan si dedek bayi, bernyanyi ! Yeaahh, siapa sih yang gak suka nyanyi ? Bernyanyi itu kan bikin hati happy. Saya bernyanyi lagu anak-anak jaman dulu atau jamannya Tasya Sherina dkk.

Yuk, mendongeng dan bernyanyi untuk si dedek bayi.

xoxo,

Bojone Gondrong