tidursiang
Hello 2018, akhirnya saya menulis postingan pertama di hari ke enam bulan Januari ini. Sebelum saya menulis, sempat galau lho, mau nulis untuk blog competition yang deadline-nya masih sebulan lagi atau mau nulis paid review yang deadline-nya seminggu lagi atau tulisan berbau tsyurhat. Setiap jenis tulisan selalu ada tantangannya. Setuju yesss ?
Akhirnya, saya pilih opsi terakhir. Karena, beberapa menit sebelum saya menulis judul di atas, hampir mau nyetatus di pesbuk soal sebaiknya anak 3,5 tahun itu tidur siang atau enggak yaaa. Trus, inget tahun 2018 ini mau memperbanyak tulisan di blog bukan status di pesbuk. Dan, barisan jemari saya pun berpindah dari facebook ke wordpress.

Malam ini saya bisa menulis lancar jaya, karena Mada sudah tidur pules dari jam setengah delapan. Enggak ditemenin. Pokoknya plek pules pas saya lagi nyuci piring sambil menyusun kegiatan malam ini sama Mada. Begitu saya masuk ke kamar, ndilalah, cah lanangku uwes bobok.
Hari ini Mada memang enggak tidur siang. Sengaja. Setelah makan siang sekitar jam 2an, Mada kekenyangan. Main apa aja kelihatan banget matanya makin turun tapi diajak bobok enggak mau. Wesslah, sekalian saya alihin main puzzle. Soalnya, Mada itu kalau tidur siang kudu banget dua atau tiga jam. Kurang dari itu pasti agak rewel.
Kenapa banget ya Mada harus teteup melek ON jam 2 siang ???
Karena, selama Mada liburan PAUD, saya lagi mengenalkan Mada bahwa sholat jamaah di masjid itu asyik. Sholat jamaah di masjid itu enggak kudu nunggu hari Jumat. Alhamdulillah, punya dua adik cowok yang rajin ke masjid. Ada Oom Reza (adik pertama) dan ada Mamang Ali (adik nomor empat). Oom Reza sih hanya bisa nemenin sholat jamaah pas weekend aja. Kalau Mamang Ali available every day, karena pulang sekolahnya siang ya sorenya pasti sholat jamaah di masjid komplek. Jadi, nanggung jam 2 siang Mada masih melek trus disuruh bobok.
Nah, itu kalau saya lagi ke rumah Eyangti yang jaraknya selemparan batu. Kalau posisinya saya enggak ke rumah Eyanti, siang Mada harus tidur. Kecuali, teman-temannya lagi pada main di luar rumah. Itu mah godaan buat Mada ikutan nimbrung sama teman-temannya. Huehe.
Tapi ya gitu, kalau Mada disuruh tidur siang, pasti protes seperti dialog kami berdua di bawah ini :
Saya : Tuh udah jam one, jarum pendek di angka one jarum panjang di angka twelve
Mada : Maksudnya Mada harus bobok siang ?
Saya : Iya, kan biar pas bangun tidur kekuatan Mada udah bertambah
Mada : Tapi Mada belum mau bobok
Saya : Semua teman-teman Mada lagi bobok di rumahnya. Tayo juga lagi bobok. Robocar Poli bobok. Semua kartun lagi pada bobok jam segini.
Mada : Mada mau main mobilan aja
Saya : Yasudah Ibu Ayya aja yang bobok. Mada jagain Ibu (trus saya pura-pura tidur)
Trik saya pura-pura tidur itu selalu sukses bikin Mada ikutan tidur juga. Jeleknya, saya sering ketiduran juga. LOL. Maklum, Ibu kan kadang syukak lelah. Kalau Mada tidur siang itu sebenarnya jadi PR juga buat saya. Karena, dia pasti ikutan melek sampai setengah 12 malam. Padahal, jadwal saya menulis itu mulai dari jam 10 malam. Kalau Mada masih melek jam segitu ya siap-siap aja pas saya lagi nulis dia pasti nanya ini-itu.
Nah, sisi positif Mada melek sepanjang siang itu, dia kadang tidur malamnya lebih cepat. Kayak sekarang ini. Kadang enggak ngaruh juga sih. Tetep aja dari siang sampe malam melek, tapi enggak sampai larut malam.
Dari berbagai sumber, kebutuhan tidur anak usia 1 sampai 3 tahun yaitu 13 jam termasuk tidur siang selama 1 sampai 3 jam. Sementara, anak usia 3 sampai 5 tahun membutuhkan total tidur 13 jam termasuk tidur siang selama maksimal 3 jam. Anak-anak yang usianya di atas 5 tahun biasanya mulai jarang atau enggak pernah tidur siang.

https://mariasoraya.com/wp-content/uploads/2018/01/39bca-15056546_679067122257943_3361177973477605376_n.jpg

Photo source : Ibupedia

Tidur siang sendiri memiliki banyak manfaat bagi anak. Yaitu, untuk kesehatan tubuh dan perkembangan tubuh. Saat tidur siang, tubuh bukan hanya diistirahatkan sejenak, tetapi terjadi proses metabolimes di dalam tubuh anak yang bekerja untuk tumbuh kembangnya.
Juni 2018, Mada genap 4 tahun. Sepertinya sih, jadwal tidur siangnya kudu mulai diganti dengan kegiatan lain. Kecuali, Mada sendiri yang ngajak tidur siang duluan. Gimana dengan anak Anda di rumah, masih punya jadwal tidur siang ?
ttd-marso