Serunya Kunjungan Lapangan Tematik Ke Puskesmas Sidorejo dan Wahana DUVER Salatiga

duver

Waktu mendengar tentang Kunjungan Lapangan Tematik (kunlaptik) bersama Kemenkes RI di Semarang, saya sama sekali enggak terbayang seperti apa kegiatannya. Bahkan, setelah saya menerima rundown acara teteup ya saya hanya membayangkan kegiatan sidak pejabat seperti yang biasa saya lihat di televisi.

Kunjungan hari pertama saya bersama Kemenkes RI bisa dilihat di 7 Aksi GERMAS Untuk Tingkatkan Kualitas Hidup Warga Semarang.

Ah, ternyata 100 persen dugaan saya salah. Kunlaptik hari kedua bersama Kemenkes RI ini seru banget. Berasa lagi fieldtrip sekolah. Setelah sarapan sehat di Hotel Santika Premier Semarang -tempat peserta kunlaptik menginap-, selanjutnya kami menuju Puskesmas Sidorejo Kidul. Dua bis besar berjalan beriringan. Sepanjang perjalanan, saya disuguhkan pemandangan kota Semarang dan Salatiga yang panas tetapi ngademin hati. Tangan saya tak henti-hentinya mengabadikan hamparan bukit, gunung bahkan sekedar barisan pepohonan yang berdiri tegak melalui kamera smartphone. Maklum, baru pertama kali ke Salatiga. Kota yang identik dengan kampung halamannya aktor senior Roy Marten.

Bis berhenti tak jauh dari Taman Kota Tingkir. Duh, saya enggak tahan kepingin banget masuk ke Taman Kota milik warga Salatiga itu. Apalagi di belakangnya nampak Gunung Merbabu yang terlihat cantik dari kejauhan. Untungnya, sesama Blogger dari Jakarta mengingatkan bahwa rombongan kudu masuk aula dulu. Heuheu *elapkeringat.

Seluruh rombongan berkumpul di Aula Kompleks Kecamatan Tingkir. Sesi pertama diisi dengan presentasi dari Ibu Camat Tingkir, Kepala Kelurahan dan Kepala Puskesmas Sidorejo Kidul. Dari pemaparan narasumber, saya jadi tahu nih kalau Puskesmas Sidorejo Kidul ini menjadi tempat layanan kesehatan terbaik di Salatiga. Puskesmas ini membawahi 71 posyandu balita dan 27 posyandu lansia yang tersebar di 7 kelurahan.

Mengenal Lebih Dekat Puskesmas Sidorejo Kidul

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Sebagai pengguna setia Puskesmas Jagakarsa yang dinobatkan sebagai Puskesmas terbaik di Jakarta Selatan, saya cukup terpukau dengan fasilitas Puskesmas Sidorejo Kidul. Halamannya cukup besar untuk menampung motor maupun mobil yang parkir. Dua bangunan Puskesmas Sidorejo Kidul setiap harinya didatangi oleh puluhan pasien. Gedung pertama untuk pelayanan untuk konsultasi, sementara gedung kedua untuk tempat berobat.

Pada gedung pertama, ada fasilitas untuk Konsultasi Gizi, Ruang Menyusui atau Pojok Laktasi dan ruang KIA (kesehatan ibu anak). Eitss, saya naksir sama ruang KIA-nya lho. Ada mainannya gitu semacam mini playground. Dindingnya pun ditutupi wallpaper bercorak motif anak-anak. Pokoknya, jauh dari kesan menyeramkan. Di Puskesmas Sidorejo ini ada program Bunda Cantik, yaitu program untuk mendukung pemberian ASI pada bayi dan batita.

Di gedung kedua, terdapat fasilitas poli Gigi, ruang periksa umum, ruang tindakan, Ruang VCT – IMS dan laboratorium. Di gedung ini ada cek virus HIV Aids juga. Beberapa blogger sempat mencoba cek virus HIV AIDS.

“Cek virus HIV AIDS ini bukan cuma karena gaya hidup bebas kok. Karena HIV AIDS tidak hanya menular melalui kebiasaan gonta-ganti pasangan. Yang penasaran kayak gimana cek virus HIV AIDS bisa mencoba di sini dan hasilnya bisa ditunggu,”

Saya manggut-manggut mendengar penjelasan dari petugas kesehatan yang bertugas. Eh, saya enggak ikut mencoba sih, soalnya saya agak-agak gimana gitu sama jarum suntik.

Wahana DUVER : Mengenal Lebih Dekat Dunia Vektor dan Reservoir

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Sebelum kami berangkat ke Balai Besar Penelitian Dan Pengembangan Vektor dan Reservoir Penyakit (B2P2VRP), Eyang Anjar -blogger heitsss dari Jakarta- sempat menyebutkan kami bakal bertemu ratusan spesies tikus dan kelelawar di Wahana DUVER. Kenapa harus Tikus dan Kelelawar ? Karena, hewan-hewan tersebut berpotensi menyebabkan penyakit menular dan berbahaya bagi manusia. Jadi, penting untuk diteliti.

B2P2VRP ini lebih dikenal dengan Wahana DUVER alias Dunia Vektor. Disebut demikian, karena siapapun yang tertarik meneliti tentang vektor (serangga kecil yang dapat menimbulkan penyakit berbahaya pada manusia) dapat berkunjung ke tempat ini. Selain mengenal vektor, saya juga belajar mengenal tentang reservoir yaitu mamalia kecil seperti tikus dan kelelawar yang dapat menimbulkan penyakit berbahaya pada manusia.

Didirikan pada tahun 1976 di Semarang. Cikal bakalnya yaitu Unit Penelitian Biologi dan Pemberantasan Vektor (UPBPV) ini merupakan kerjasama Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan dengan WHO. Lokasinya pun tidak sebesar seperti sekarang ini. Seiring perkembangan kemampuan dan sumber daya manusia, UPBPV pun berganti nama menjadi B2P2VRP. Hal ini sejalan dengan tujuan Millenium Development Goals (MDGs) ke enam, tentang penanggulangan berbagai penyakit menular berbahaya  yang ditularkan vektor dan reservoir.

Sarana dan Prasana yang terdapat di B2P2VRP :

  1. Laboratorium
    • Biologi Molekulor dan Imunologi
    • Mikrobiologi
    • Pengendalian Hayati dan Lingkungan
    • Reservoir Penyakit
    • Parasitologi
    • Pengujian Insektisida
    • Koleksi referens vektor dan reservoir penyakit
    • Manajemen data, epidemologi dan sistem informasi geografi
    • Promosi kesehatan dan perilaku
    • Pestisida Botani
    • Hewan coba
    • Biorepositori
    • Resistensi
  2. Insektarium
  3. Perpustakaan
  4. Green House
  5. Wahana Ilmiah Dunia Vektor dan Reservoir Penyakit (DUVER)
  6. Gedung pelatihan
  7. Gedung Asrama

Saya beruntung banget nih, gara-gara hobi blogging saya bisa mengunjungi setengah dari seluruh laboratorium yang terdapat di B2P2VRP. Tak hanya berkunjung, saya sempat mencoba melihat langsung koleksi spesimen tikus dan kelelawar milik B2P2VRP. Dan, mencoba mikroskop untuk mengecek virus yang terdapat pada tikus. Hiii.

Gara-gara ke B2P2VRP, saya jadi kudu lebih mawas sama yang namanya tikus dan nyamuk yang ada di rumah. Yuk, jaga kebersihan lingkungan rumah dan sekitar agar terhindar dari berbagai penyakit yang ditularkan vektor maupun reservoir.

ttd-marso

 

Iklan

15 comments

  1. 1. Mba, kok bisa sampai dapat pergi2 bareng kemenkes RI? Gimana ceritanya Mba bisa ikutan acara itu?
    2. Bikin foto2 kayak slideshow gitu di blog gimana caranya Mba?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s