Dari Most Wanted Obgyn Ke Bidan Puskesmas

pkmjagakarsa

Gambar sebelum diedit dari sini

Ibu hamil (bumil) mana sih yang enggak pengin dapet pelayanan terbaik tiap kali cek rutin kandungan ? Pasti hampir semuanya mau. Saya termasuk bumil yang rela antri demi bisa ditangani oleh obgyn terbaik dengan biaya terjangkau.

Ditangani itu artinya bukan sekedar usrek usrek cek usg perut, tapi si dokter mau mendengarkan yaaaah ‘sedikit’ curhatan si bumil. Dari mulai yang penting sampai yang ‘kayaknya enggak perlu ditanyain juga’. Saya termasuk bumil yang picky dalam memilih obgyn. Iya dong, buat apa bayar mahal sekian rupiah tiap bulan kalau ujung-ujungnya si obgyn pelit info.

Dua kali hamil, saya memilih ke klinik kandungan rekomendasi Ibu saya yaitu Klinik Depok Jaya yang beralamat di Jl. Rambutan. Tiap bulan rutin ketemu Dokter Nel, the most wanted obgyn di Kota Depok. Waktu usia kandungan saya 7 bulan, saya ‘divonis’ harus melahirkan secara SC nanti pas janin sudah berumur 39 minggu. Menurut Dokter Nel, kepala janin saya ini berukuran cukup besar. Kalau saya nekad lahiran normal, area panggul bakal retak dan bukan enggak mungkin saya bisa mengalami cacat permanen.

Duh, saya langsung lemes. Langsung terbayang gunting operasi, benang jahit, dokter yang pakai masker di mukanya, dan segala perkakas yang ada di ruang operasi. Mental saya beneran menciut. Waktu TK dan SD, dagu saya pernah robek gara-gara jatuh. Saya menjalani operasi kecil jahit dagu. Saya masih ingat ya bunyi cekrek-cekrek ‘alat jahit’ waktu dagu saya ‘distaples’. Demi enggak lahiran SC, saya mencoba nyari second opinion.

Tujuan saya berikutnya, adalah Klinik Bahar Medika yang berlokasi di seberang Carrefour Express. Dan, hasilnya juga sama. Saya harus SC. Bahkan, obgyn-nya sempat salah hitung umur janin. Dia menghitung bukan dari umur janin, tapi ukuran kepala. Menurutnya, dengan ukuran kepala janin saya waktu itu harusnya sudah segera lahir. Kalau kelamaan, janin bakalan meninggal karena keracunan air ketuban.

Suami yang kecewa dengan keputusan dua Dokter, akhirnya mencoba dengan pilihan Bidan Puskesmas. Alasan pertama, simple sih, sebelum rumah sakit canggih nongol, Puskesmas sudah hadir duluan melayani masyarakat. Dengan segala keterbatasan, Bidan Puskesmas bisa maksimal dalam menangani persalinan. Kecuali, yang urgent banget ya kudu dirujuk ke rumah sakit besar milik Pemerintah. Alasan kedua, as I said before. Saya masih ngotot mau lahiran normal. Saya enggak mau perut saya dibelek + dijahit + harus ngerasain ngilunya bekas jahitan pasca operasi *elus-elus-jahitan-di-dagu

Saat kandungan berumur 8 bulan, saya pindah cek rutin ke Puskesmas. Enggak kebayang juga ya kudu pindah ke tempat yang bukan FAVORIT banget orang kebanyakan. Apalagi kudu ngantrinya itu lho. Tapi sekali lagi demi lahiran normal, saya memilih Puskesmas Kec. Jagakarsa (sekarang jadi RSUD). Lokasinya sangat strategi, di pinggir jalan, berdekatan dengan Pemadam Kebakaran Ciganjur. Tiap kali saya mau ke arah Cilandak, saya selalu melewatinya.

Waktu pertama kali datang, saya langsung jatuh cinta sama pelayanan dari para perawatnya. Enggak ada itu yang namanya perawat males-malesan atau bidan jutek yang melayani sekedarnya. Mereka begitu bersemangat, sigap dan sangat perhatian. Beda jauh dari pelayanan yang ada di Puskesmas Tanahbaru. Beda juga sama perawat di Klinik Dokter Nel. Saya si bumil ceriwis kritis tiap kali ketemu Dokter rasanya puas banget konsultasi dengan bidan yang ada di situ.

Hal pertama yang ditanyain tentang riwayat penyakit dan buku KIA (Kesehatan Ibu Anak) berwarna Pink. Saya bilang saya enggak punya. Perawat dan bidan di situ sempat tertawa dan bingung juga. Kepala Bidan sempat menjelaskan, setiap Ibu hamil itu wajib megang buku KIA. Saya disuruh pulang, karena Kepala Bidan butuh rekam medis dari Klinik Dokter Nel. Karena, saya udah ngep-ngep-an, yang mondar-mandir akhirnya ya suami. Sayangnya, permintaan rekam medis saya dipersulit oleh perawat di Klinik Depok Jaya.

Yang bikin saya bernafas sedikit lega adalah saya masih punya kesempatan untuk melahirkan normal. Selama kadar protein di tubuh saya enggak melonjak. Soal ukuran kepala bayi memang besar, tetapi mereka masih mencoba mengusahakan. Jadi, meskipun lokasi Puskesmasnya teramat jauh dan tiap pergi saya kudu 2 kali ganti angkot pulak, saya bela-belain deh demi dapat pelayanan terbaik.

Tiga hari sebelum lahiran, saya harus ‘menyerah’ dengan usaha Kepala Bidan dan perawat yang ada di situ. Saya tetap harus lahiran SC. Suami pasrah. Pihak Puskesmas Kec. Jagakarsa membantu mencarikan Rumah Sakit rujukan. Nama rumah sakit sudah di dapat, saya tinggal nunggu 24 jam untuk proses administrasi. Eh, besoknya, tengah malam saya mulas setengah mati. Suami sempat membawa saya ke Bidan dekat rumah, tapi ternyata tutup meskipun ada papan bertuliskan “buka 24 jam”.

Kami pun langsung menuju ke Puskesmas Kec. Jagakarsa. Jam 3 pagi, kami pergi. Suami naik motor. Saya nyewa angkot yang kebetulan melintas. Sepanjang jalan, saya usap-usap si baby sembari berdoa. Begitu angkot tiba di gerbang Puskesmas, dengan sigap Satpam membawa kami ke dalam ruangan KIA. Saya langsung ditangani perawat. Ternyata, saya kudu antri melahirkan. Ada 2 Ibu yang sedang lahiran di ruang bersalin. Saya ditemani seorang perawat muda yang bertugas mengecek ketuban. Jam lima pagi,  saya masuk ruang bersalin. Saya ditangani Bidan Liner Naibaho dan beberapa perawat yang mukanya penuh semangat. Enggak ada perawat bermuka jutek atau malas. Mereka makin senang saat tahu saya sudah bukaan 6, artinya tinggal nunggu sekian menit.

Proses melahirkan cukup lancar. Pak Gondrong ikut menemani di sebelah saya. Jam 6 kurang, anak kedua kami lahir normal. Yang agak mengagetkan, berat bayi setelah ditimbang yaitu 4.4 kilo dengan lingkar kepala 37 cm. Bayi saya jumbo dan jadi bayi terbesar yang pernah dilahirkan di Puskesmas Kec. Jagakarsa.

Selanjutnya, tiap kali Mada imunisasi, saya selalu ke Puskesmas Kec. Jagakarsa. Hal paling menyedihkan dari Puskesmas tsb, yaitu saat berganti status jadi RSUD kelas D. Sebagian pegawainya dipindah ke Puskesmas di Jl. Batu (belakang kampus ISTN). Ya sedih dong, saya punya kenangan di situ dan sudah nyaman dengan pelayanannya. Udah PW pokoknya.

Nah, buat Bumil yang kepingin lahiran normal dengan pelayanan maksimal dari para suster dan bidannya, enggak ada salahnya juga mencoba ke Puskesmas. Memang sih beda puskesmas ya beda pelayanan. Contohnya, Puskesmas Kec. Jagakarsa dengan Puskesmas Tanahbaru yang ada di dalam komplek ortu saya. Biaya melahirkan tanpa BPJS juga murah. Waktu lahiran Mada kemarin, suami ‘cuma’ bayar Rp. 750.000. Itu sudah termasuk biaya kamar dengan 2 pasien. Kebetulan waktu itu kamar yang akan ditempati masih kosong. Jadi berasa kamar sendiri 😀

Ketika para obgyn menyerah pada kecanggihan teknologi, bidan puskesmas siap melayani sepenuh hati. Label sebagai pegawai instansi pemerintah bukan berarti melulu melayani pasien seenaknya. Berani coba ?

xoxo,

Maria Soraya

Iklan

9 comments

  1. perjuangan banget ya mba pas mau lahiran…. aku juga masih hunting RS dan obgyn….. saat ini masih idealis ke arah sana sih, belum terpikir untuk ke bidan atau puskesmas.

  2. Wah mba.. Sy terbilang anti sm obgyn sjk 2x dinyatakan BO, akhirnya hamil ke 3 sy pindah haluan ke bidan yg nyatanya lbh sabar smp alhmdllh skrg usia kandungan 6bln..

    1. hehe, tosss ah mbak 🙂
      nanti klo saya hamil lagi, pastinya ya ke bidan aja, karena toh pas lahiran yang stand by saat kita ngejan itu ya bidan plus perawat… obgyn ya kadang hanya kasih instruksi via telpon (pengalaman ini lahiran anak pertama, hehe)

      semoga lancar sampai lahiran ya mbak ditha, makasih sudah berkunjung ke blogku 🙂

  3. tadi nya mau browsing jadwal dokter rsuk jagakarsa tapi muncul ke blog nya mba,
    Saya excited membacanya hingga
    ya saya setuju bgt sepenuh nya dengan tulisan si Mba . Kalau boleh saya simpulkan hamil itu adalah hal normal (bukan penyakit) jadi kalau udah pada waktunya juga akan lahir pada waktu nya. Gak usah terlalu parno harus ke obgyn apalagi harus operasi segala, kalaupun harus ke dokter Obgyn ya nunggu dirujuk bidan deh hehe.
    kebetulan saya anak bidan di desa jadi sedikit suka nguping kalau ada ibu-ibu yg lagi berobat/melahirkan .

    1. halo mas arif,

      ada hikmahnya saya ditolak lahiran normal sama 5 rumah sakit di Depok gara2 lingkar kepala anak saya 37 cm + bb di atas 3 kilo, karena rumah sakit maunya saya lahiran caesar, yahhh saya jadi tau soal puskesmas dsb

      imej puskesmas di Jakarta dan sekitarnya masih kurang bagus 😦 padahal puskesmas gak buruk2 amat, buktinya ya postingan yg mas arif baca ini

      terima kasih untuk kunjungannya ya 🙂

  4. emang kebnyakan yg saya dengar … puskesmas di tempat saya pelayanan nya yg krg memuaskan .. karena di gaji pemerintah kale ya mbak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s