20 Things About Mada (20 mos)

mada20buloan

Hari ini umur Mada nambah jadi 21 bulan. Saya masih enggak percaya si bayi jumbo yang lahir dengan BB 4.4 kilo ini sudah tumbuh menjadi bujang cilik.

Saya mau meng-highlight apa aja ya yang terjadi kemarin selama Mada berumur 20 bulan.

1. Mada masih ASI dan jadi kontroversi

Iya kontroversi di antara tetangga saya. Banyak yang menyarankan supaya saya menyapih Mada.

Kata tetangga saya : ‘nanti anaknya kalau enggak disapih jadi idiot pas udah sekolah kayak sodara saya’ and I say (dalam hati) : Ibu saya itu anaknya 6 termasuk saya, semuanya ASI dan nyampe 2 tahunan. Semuanya punya prestasi dan enggak ada yang idiot. Urusan otak itu tergantung keturunan ya buk.

‘nanti anaknya enggak mau jauh dari ibunya, lagian air susu ibunya kan udah dikit’ and I say (dalam hati) : urusan anak mandiri ya tergantung gimana si ibu ngajarin anaknya, urusan air susu dikit ? sok tau ah’

2. Alhamdulillah, BB-nya waktu PIN kemarin itu 12,3 kg dan tingginya 95 cm

yeah orang lain masih bilang ‘kok kurus sih’, ‘enggak pernah dikasih makan ya’, ‘ih anaknya pasti enggak keurus itu’ dsb.

terserah, iya terserah deh pada mo ngomong apa …. terserah ya *siapinsambelulekan

3. Sudah enggak doyan bubur ayam dan segala makanan benyek

Alhamdulillah sih, yang tadinya kalau sarapan kudu buryam … nah akhirnya bosen juga, ganti menu kalau pagi sarapannya pake nasi plus lauk atau kalau bosen ya lontong sayur kuning yang enggak pedes

4. Gigi udah full penuh dan masih putih rapi jali

Alhamdulillah ini karena saya ngebiasain Mada enggak jajan ala snack warung yang serba gurih dan manis. Mada baru kenal jajanan itu ya baru-baru ini. Jajanannya juga bukan yang aneh-aneh macam permen atau coklat. Semoga sampai gede giginya rapi jali.

5. Kosakata makin banyak

Cerewet wet wet lah. Dan, karena sudah bisa ngomong banyak jadinya suka merintah. Saya biasanya kasih kode ‘mana tolongnya’. Trus dia bilang ‘tolong’.

Karena saya ini angkot-maniak, jadi ya kemana pergi berdua Mada ya selalu naik angkot. Dan, tiap kali kami jalan itu jadi kesempatan buat mengenalkan Mada ke apa-aja-yang-dilihat . Jadi, jangan bayangin saya jadi Ibu-ibu pendiem.Sepanjang jalan, saya bakalan bercerita atau bernyanyi. Mada pun merespon saya. Ada truk lewat, langsung teriak-teriak girang “truk ! truk !”. Pokoknya berisik dan bisa bikin penumpang seangkot dan supirnya nyengir-nyengir liat Mada.

6. Masih hobi baca

Ini teteup yak. Awalnya saya ngenalin buku bacaan, karena saya pengin bisa jadi Ibu yang rajin bacain cerita ke anaknya. The real fact, Mada enggak sabaran kalau diceritain apa gitu. Jadi saya lebih suka ndongengin pake cerita karangan saya sebelum Mada tidur. Untuk membaca buku, saya tetap mengarahkan Mada. Misalnya dia lagi baca buku binatang, saya jelasin singkat deh soal binatangnya.

7. Enggak bisa diem kalau diajak ke tobuk

Kirain kalau anaknya udah biasa diajak ke tobuk dari bayi itu, pas udah gedean bisa anteng ya kalau diajak ke tobuk. Dan tadaaaa si Mada tiap diajak ke tobuk enggak bisa diem. Dia maunya jelajahin tiap rak, narik bukunya, diliatin isinya, trus pindah ke rak yang lain *LOL

Jadilah, kalau saya mau ke tobuk buat cek referensi buku itu saya titip Mada ke Ibu saya. Biar saya bisa khusyuk gitu.

8. Lagi seneng sama truk, kereta dan sodara-sodaranya

Iya, makin gede minatnya makin banyak. Dulu cuma suka dinosaurus, any kind of animals trus nambah jadi segala kendaraan.

Khusus kendaraan beroda kayak motor atau mobil, Mada paling senang ngecek rodanya atau ban-nya. Bahkan, dibeliin sepeda roda empat pun, Mada lebih suka ngecek rodanya T_T Mentang-mentang Bapaknya punya bengkel yehh :p

9. Ingatannya tajam

Waktu idul adha kemarin, banyak lapangan bola atau pinggiran jalan yang berubah fungsi jadi tempat tongkrongan sapi atau kambing. Nah, kalau saya dan Mada lagi lewat jalan mana gitu, dia bakalan teriak-teriak ‘sapiiii !’ atau ‘ambing’. Padahal lapangannya juga udah berubah fungsi lagi jadi pasar malam.

10. Sudah bisa mengasosiasikan sesuatu

Kalau saya lagi telpon Eyangti-nya, Mada berisik ‘Onti’,’Mamang’, ‘Engki’. Pokoknya semua yang ada di rumah Ibu saya bakalan diabsen karena Mada pengin denger suaranya via telpon.

Dan, kalau ada gambar gitar atau bawang putih atau bawang merah. Mada langsung teriak “Nenek !”. Iya soalnya gitarnya Mada ada di rumah mertua. Di rumah Nenek juga, wadah bawang putih dan bawang merah di deket meja makan. Bukan yang disimpan di tempat tersendiri kayak saya.

11. Cemilan favorit : yang kriuk yang gurih tapi enggak asin 

Mada doyan banget nyemil tempe goreng, homemade bakwan jagung, lontong, sosis solo, pastel, koko crunch, susu kotak, puding susu, buah-buahan kayak buah naga + apel + pisang + pepaya. Alhamdulillah, tiap ada tetangga ngasih jajanan gope-an ala warung, dia nolak.

12. Masih enggak doyan coklat dan roti

Agak doyan susu coklat, tapi jarang abis ya kecuali haus banget. Lumayan ya enggak suka coklat, buat investasi gigi biar tetep rapi jali. Soal roti, maunya yang padet. Kalau rotinya tipis, suka kelolotan pas makan.

13. Kuat ya kalau disuruh jalan keliling komplek

Iya, awalnya sih cuma satu blok, trus dua blok dan akhirnya beneran keliling seluruh blok yang ada di komplek Ibu saya. Seneng banget dia. Soalnya dia bisa nemu aneka pohon, tanaman, hewan piaraan, apa aja yang enggak ada di rumahnya sendiri.

14. Mada is friendly, tapi …

Iya saya bilang friendly. Kalau di jalan ketemu anak sekolah, dia panggil ‘kakak’. Rata-rata pada seneng dipanggil gitu.Kalau ada nenek-nenek di jalan, dia minta salim. Santun sih number one ya.

Tapi, Mada kalau ketemu orang baru yang sok akrab, dia screening dulu. Kalau orangnya cuek, Mada malah penasaran.

15. Kalau marah pasti jerit atau teriak

Banyak yang bilang, waktu Mada masih bayi itu kalau nangis suaranya kalah kenceng sama bayi lain. Eh, begitu umur 19 dan 20 bulan, baru deh keluar suara tingginya. Banyak yang kaget juga dan bilang ‘Mada udah bisa marah ya’ atau ‘Mada udah bisa teriak ya’. Tebakan saya, si Mada juga mungkin kaget ternyata dia bisa bersuara tinggi juga kayak teman-temannya. Saya lagi usaha supaya Mada mengurangi kebiasaan barunya itu di dalam rumah.

16. Suka sholat dan maunya jadi imam

Biarpun saya sudah nyiapin sajadahnya di sebelah Imam, Mada maunya ya pake sajadah Imam. Gerakan sholat yang dia bisa baru sujud aja sama duduk diantara dua sujud. Dia paling fasih bilang ‘amin’ sambil usap muka.

17. Jago minum dari gelas tanpa tumpah

Iya, selama jadi bayi, Mada enggak dibiasain minum pake dot. Awalnya, pake sendok trus, gelas ber-cup. Trus gelas yang ada sedotannya. Terakhir ya gelas biasa.

18. Senang kalau dikasih tugas

Apalagi kalau tugasnya itu berupa nolongin orang. Misalnya, saya minta tolong matiin tv pake remote. He did it. Saya minta tolong mainan dirapiin lagi, he did it. Neneknya minta tolong supaya dia berbagi lontong. And he did it. Dan, seterusnya.

19. Lagi seneng nongkrong di bengkel motor Bapaknya

Dan, makin bahagia kalau dibebaskan buat menyentuh benda-benda semacam ngecek plat motor, muterin ban motor, mainan sama konci bengkel, obeng dan sejenisnya.

20. Lagi seneng punya markas

Dan, saya jadi kebelet pengin bikinin Mada rumah kardus. Sekarang ini markasnya Mada masih berupa bantal-bantal yang ditumpuk dan dia geser-geser sehingga ada space buat dia ngumpet atau melakukan sesuatu tanpa diketahui orang. Ah, batita butuh privasi juga yak *LOL.

xoxo,

Maria Soraya

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s