[Tips Dari Ibu] Cerdas Belanja Perlengkapan Kelahiran Bayi

Minggu ini, kehamilan saya masuk usia 28 minggu alias 7 bulan. Artinya, sisa bulan yang dinanti semakin dekat.

Saya boleh sedikit lega lantaran kira-kira beberapa hari ini saya merasa fit. Senin lalu, saya ngambil orderan ke Plaza UOB Thamrin lantai 33. Naik turun Kopaja. Terjebak berjam-jam di dalam kemacetan. Duhh, hal yang saya tinggalkan selama hampir 6 bulan kemarin itu akhirnya saya lakuin kembali. Pegel-pegel nyos tapi ya karena saya melakukannya dengan ikhlas + hati riang + dan ingat jumlah transaksinya … ya hajar blehh lah :p

Sebelum saya keluar rumah, saya sambil usap-usap perut sempat ajak si dedek bayi ngobrol :

Nak, Ibu mau ajak kamu jalan-jalan. Agak jauh. Kamu anteng di sana ya.

Nah, saat saya bertemu klien, dia cukup terkejut karena yang dia temui Ibu-ibu berbadan bulet yang kalau jalan perutnya ikutan belok to-the-left-and-to-the-right alias kayak bebek lagi jalan. Hahaha. Dia sempat usap-usap perut saya dan bilang,

Hei Beb, aku klien Mami-mu nih. Aku butuh bantuan Mami kamu, so jangan nakal ya biar Mamimu lancar.

What ?! Saya dipanggil Mami ? Saya geli melihat klien saya ngobrol dengan si dedek bayi. Kalau anak saya lahir dan sudah bisa diajak komunikasi, saya akan lebih suka dipanggil Ibu. Suami saya juga sepakat, panggilan Ibu dan Bapak untuk kami. Hehe. Biarpun, saya manggil orangtua saya dengan sebutan Mama dan Papa atau kalau saya lagi unyu-unyu itu saya manggil mereka dengan sebutan Emak dan Apak kayak orang Sunda gitu lah.

Hal paling asyik diobrolin di usia kandungan sekarang yaitu belanja-belanji. Minggu-minggu kemarin, saya sudah belanja sebagian baju hamil. Dan, minggu ini giliran mikirin keperluan lahiran si dedek bayi.

Beberapa hari yang lalu, saya sempat ngobrol dengan Ibu saya soal perlengkapan bayi plus perawatannya. From A to Z. Saya si Sulung dari 6 bersaudara ini mendengarkan dengan seksama dan mencatatnya di kepala. Informasi soal perlengkapan bayi yang saya dapatkan jauh-jauh hari sebelumnya dari Mbah Google, saya padukan dengan informasi Ibu. Di dunia maya, banyak yang menawarkan paketan. Harga juga beragam. Waktu saya masih lajang, suka agak bingung kalau mau ngadoin teman atau sodara yang baru lahiran. Beli perlengkapan bayi yang paketan biasanya jadi jalan akhir tiap ngadoin new baby born.

Selain perlengkapan belanja bayi (gurita, popok bayi, dll) pada umumnya, ini tips kira-kira  dari Ibu saya sebelum belanja :

Untuk Si Ibu Baru

– Beli pembalut khusus Ibu melahirkan, antisipasi setelah melahirkan. Masa nifas memang 40 hari, tapi masa “berdarah”nya itu gak nyampe 40 hari. Puncaknya biasanya, 2 minggu pasca lahiran bakalan boros pembalut. Ini saya alami waktu lahiran alm. Aisha.

– Breast pump dan botol penyimpanan ASI. Kadang kalau meras ASI pakai tangan langsung kan pegal tuh karena perlu usaha keras ;p , dan belum tentu keluar. Kalau pakai breast pump, enak tinggal pasang, sedot dan keluar deh tralalala.

Untuk Si Dedek bayi

– Bayi jaman sekarang cepat banget gedenya, kata Ibu saya gitu. Jadi, jangan beli baju satu ukuran. Baju yang kudu diperbanyak itu yang lengan panjang, karena suhu badan bayi masih penyesuaian dengan suhu di sekitarnya. Baju bayi terdiri dari yang lengan pendek + lengan panjang + tanpa lengan.

– Untuk bedong kain, kalau beli paketan, biasanya kualitas bedong kurang bagus. Entah itu terlalu tipis, kekecilan, dsb. Ibu saya menyarankan sebaiknya beli kain meteran yang bahannya khusus untuk bikin bedong (setiap penjual kain punya !). Lalu, kain meteran itu dipotong sesuai ukuran yang dikehendaki dan dineci (dirapikan) ke tukang jahit. Asyiknya beli kain meteran, motif bedongnya bisa beda-beda dan ukuran ya gak standar.

Oh ya, Ibu sempat menunjukkan kain bedong bekas adik saya, Ali (11 tahun). Bedong itu gak cuma berfungsi sebagai bedong. Waktu Ali masih bayi merah, bedongnya dipakai untuk menghangatkan badan. Begitu masuk usia balita, bedongnya dipakai alas ompol. Sekarang si bedong jadi lap meja. Multifungsi kan ? Hehehe.

– Perbanyak stok celana dalam. Bayi itu hobinya pipis sama pup. Yah, pokoknya banyak-banyakin saja itu celana dalam. Benar juga itu saran Ibu, soalnya saya punya tetangga yang masih punya bayi usia 1 tahun, dan cucian dia yang paling banyak ya celana dalam.

– Siapin kain jarik atau kain-kain semacam itu. Entah untuk gendong si dedek bayi pas kita lagi ber-tanning-ria di bawah teriknya matahari pagi atau bisa juga dipakai buat gendong saat mau nidurin dedek bayi.

– Minyak telon dan Talk bayi juga kudu banyak stoknya. Sekali lagi, kulit bayi itu masih adaptasi dan gak bisa sembarang pakai produk. Minyak telon fungsinya untuk menghangatkan tubuh bayi dan bisa juga biar gak digigit nyamuk. Kalau talk, biar si dedek tetep kece kali yeeee 😉

xoxo,

Bojone Gondrong

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s