Kehamilan 25 Minggu : Lingkar Perut Pun Mulai Terasa Membesar

Hari Minggu jam 5 lewat lima belas.

Saya baru saja tiba di warnet setelah duduk menunggui tukang sate di Timbul Ciganjur mengolah sate dan tongseng pesanan saya.

Seharusnya, jam segini saya sudah di rumah. Istirahat. Nungguin suami pulang. Etcetera.

Tapi, pagi ini saya menghabiskan waktu selama 3 jam berturut-turut “nyampah” di hp suami. Nyampah alias meluapkan kejengkelan yang mengendap terhadap suami yang lagi kerja. Kalau biasanya saya “kumat” itu reaksi suami hanya mendiamkan saya dan merespon dengan kalimat “sabar” … “ingat janin” … ” dan “jangan sms panjang-panjang”. Kali ini, suami ngeladenin. Cara suami meladeni saya pun pakai emosi. Yang akhirnya, saya sadar percuma bangetΒ  apa yang saya lakuin 3 jam di pagi tadi. Pasalnya, saya jadi :

  1. Saya gak kebagian jatah beberapa koran hari minggu lantaran agen koran sudah tutup menjelang petang.
  2. Saya nangis sampai bengep dan baru reda setelah tidur jam 2 siang.
  3. Dan, pastinya saya bikin suami ikutan mengeluarkan emosinya yang belum tentu hilang saat nanti dia pulang sementara emosi saya sudah turun *sigh*

Fuuuhhh, akhirnya saya nge-blog lah. Luapan jengkel dan emosi sepertinya lebih cocok disalurkan ke blog.

Oh ya, usia kehamilan 25 minggu ini ada beberapa hal yang saya alami :

  1. Baby bumps saya makin besar dan jelas terlihat
  2. Ukuran si dedek bayi cukup gede saat cek rutin Selasa lalu. 900 gram alias kelebihan 200 gram. Hiks, pantesan saya sudah gak bisa bergerak maju ke depan entah gunting kuku kaki atau bangun dari kasur dengan seenaknya atau pakai celana. Gerakan saya mulai terbatas.
  3. Alhamdulillah, BB saya “cuma” naik 1.5. Bulan ini BB saya 83.5.
  4. Barusan sebelum keluar rumah, saya penasaran dengan lingkar perut saya, saya ambil meteran baju dan tadddaaaa meteran baju berhenti di angka 115. Duhh, batal beli baju impian.
  5. Saya jadi jengkelan sama suami. Kejengkelan saya pun gak bisa hanya disimpan sendiri di kepala atau cari pelampiasan positif (nge-blog, nulis cerita atau banyak-banyak ibadah). Kudu banget dikeluarin. Hiks, sabar yak suami :p
  6. Saya jadi boros tissue seminggu ini lantaran miss v saya selalu lembab.Β  Kok bisa ? Kata dokter dan kata mbah google yah wajar soalnya perubahan hormon. Tiap selesai pipis atau pup, saya keringin area itu pakai tissue. Sekalinya pakai handuk (padahal saya sediain handuk kecil khusus untuk ngeringin miss v), ehh langsung gatal-gatal deh area itu saya. Saya juga jadi kudu nyuci handuk tiap habis dipakai. Yak, logikanya ketika kita mengeringkan area itu dengan handuk, kuman berpindah ke handuk. Mau itu handuk langsung dijemur ya tetep nempel kecuali dicuci. Sooo, pakai tissue disposable sudah paling bagus deh.
  7. Si dedek bayi mulai rajin merespon. Kalau lagi kontraksi gitu, saya suka setelin murrotal dan perut saya melunak. Saya juga rajin bacain dongeng atau cerita, respon yang saya peroleh ? Perut hidup-hidup atau berkedut-kedut. Saya lagi sedih pun si dedek bayi ngerti, dia suka tiba-tiba ngasih gerakan baru.
  8. Saya masih “rajin” kena kontraksi palsu alias braxton hicks. Saya salah posisi bergerak, perut kencang. Saya berdiri lebih dari 15 menit, perut kencang. Saya jengkel, perut pun kencang. Supir angkot ngebut bawa mobil, perut kencang. Kontraksi palsu ini benar-benar jadi “makanan” harian saya di usia kehamilan 6 bulan. Solusinya ? Langsung istirahat. Entah rebahan atau duduk. Kalau sudah istirahat tapi perut masih kencang juga, saya minum setengah tablet hystolan. Perbanyak minum air putih. Setelah itu ya berdoa (dzikir atau ngaji). Alhamdulillah, ada hasilnya dan cemas saya pun mereda.
  9. Beberapa kali saya kudu sholat sambil duduk di kursi saat perut sedang kontraksi palsu. Hiks, jangankan berdiri lama, saya bangun dari posisi sujud itu susahnya minta ampooon. Suatu hari saya pernah bangun dari posisi sujud dan saya gagal berdiri. Saya batalin sholatnya, nangis.
  10. Sepanjang Februari, saya sudah 2x ke bidan dan 1x cek rutin. Semuanya gara-gara kepanikan dan kecemasan saya dengan kontraksi palsu yang saya alami. Alhamdulillah, jelang akhir Februari saya mulai lebih tenang menghadapi kontraksi palsu.

Dan, sejak usia kandungan masuk 24 dan 25 minggu, kejengkelan terhadap suami gampang banget timbul.Β  Mulai dari jengkel karena ya memang jengkel atau jengkel karena ada sebabnya seperti semalam.

Upss, barusan terdengar adzan maghrib. Cukup deh “curcol” saya hari ini. Lumayan lega. Gak baek bumil jam segini masih nongkring di luar.

xoxo,

Bojone Gondrong

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s