Ketika Bumil Nonton Konser 30th Slank

slank

“Bunn, kamu mau nonton Slank gak” Pertanyaan itu meluncur via pesan teks singkat dari suami menjelang sore (10/12/13). Saya bergeming dan hanya membalas singkat, “Mauuuu”.

Well, saya memang bukan Slankers, sebutan untuk fans fanatik Slank. Saya mendengarkan Slank lewat MTV Asia sejak saya masih SD. Saya tahu lagu-lagu lamanya, dan beberapa lagu hits-nya. Saya juga hafal sebagian lagu-lagu tsb. Tapi, saya nonton konser Slank ? Aseli, belum pernah dan belum terpikirkan. Jadi, saat suami bertanya apakah saya mau nonton Slank, saya jawab “Mau”. Saya penasaran, seperti apa sih nonton konser tunggal band lokal yang sempat dilarang manggung sama Polda Metro Jaya gara-gara keseringan rusuh.

H-1. Tiket sudah dibeli. Saya masih gak enak badan, dan sempat bilang ke suami, besar kemungkinan saya gak bakal ikut nonton kalau masih gak enak badan. Tiap kali jalan, gak kuat lama karena kleyengan mulu.

Hari H. Jum’at (13/12/13),  konser Slank digelar bertepatan dengan liburnya suami. Sebelum jam 10 pagi, suami sudah meluncur ke bengkel. Tadinya, saya disuruh bareng juga cuma saya masih gak enak badan. Sepanjang pagi sampai setelah dzuhur, saya mengumpulkan energi supaya bisa menikmati konser Slank dengan nyaman. Suami wanti-wanti, saya harus tiba di bengkel jam 2 tepat.

Jam 1 siang. Saya cek-cek baju di lemari. Selain fisik, saya butuh mood yang bagus di saat saya lagi not feeling good enough. Untuk acara sore itu, saya memilih dress biru bermotif + cardigan hitam + jeans + kerudung totol macan. Hehehe. Kayaknya itu bukan outfit yang tepat buat nonton Slank yah ? Hehe. Biarin ahh, yang penting saya nyaman.

Jam 4 sore. Saya mbonceng ngeng ngeng suami + sepasang pengantin baru Sal Divita bersama Diarty menuju TKP. Sepanjang jalan di Kebayoran Baru, kami ketemu rombongan Slankers yang naik bis, angkot maupun datang sendirian naik vespa gembel. Semuanya pakai atribut Slank dan pastinya pada bawa bendera bertuliskan Slank darimana gitu.

Jam 5 sore. Tiba di TKP. OMG. Kemana mata saya memandang, nampak gerombolan Slankers unyil-unyil yang bisa diperkirakan berusia di bawah 20 tahun. Berbadan tipis, kecil, dekil atau kalaupun agak sehat ya tetap juga dekil. Mata saya langsung cenut-cenut disodori pemandangan itu. Aseli, ini penonton dekilnya beda banget sama penonton Metallica. Asap rokok bertebaran dimana-mana. Bau ganja dan alkohol sempat mampir di hidung.

Jam 6 sore. “Gue sering banget nonton Slank. Dari dulu sampai sekarang penontonnya gak berubah, udah pasti dekil, dan pada nge-daon (nge-ganja).” celutuk Aries, teman STM saya. Lalu, Galang ikut nyelutuk “Iyyaaa, dekilnya beda banget kayak waktu kita nonton Metallica. Pada dekil berduit.” Saya mengangguk-angguk. Syukur deh, bukan saya doang yang berpikir demikian. Kebetulan, tempo hari saya dan suami nonton Metallica bareng Galang, Sal Divita dan Alex Topanerz.

Selama beberapa menit, saya nongkring bersama oom-oom *ehh* berusia > 20, di bawah pohon seberang pintu masuk GBK. Ada Galang dan Aries (mereka satu sekolah dengan  kami di STM), trus ada kakak kelas bernama Aboed Creetink, trus … trusss dll. Cewenya hanya 2 orang, saya dan Diarty. Kepala saya makin pusing. Mata kunang-kunang dan kebelet kencing. Pinggang saya mulai ngasih sinyal gak enak. Saya juga sesak napas. Leher saya tiba-tiba jadi berat banget.  Entah karena ada pergantian waktu dari sore ke maghrib. Entah juga, mungkin gara-gara Pohon di belakang saya mulai melepaskan karbondioksida.

Adegan selanjutnya bisa ditebak, saya mulai gak mood dan agak rewel. Saya minta diantar ke toilet. Butuh minum teh panas. Butuh duduk di kursi, dll. Suami dengan sabar meladeni saya. Saya dan ‘rombongan pasutri’ numpang pipis di toilet JHCC. Begitu selesai, kami masuk ke GBK duluan dan langsung nyari teh panas. Sayang, setelah mondar-mandir satupun pedagang gak ada yang jual teh panas. Akhirnya, saya ‘terpaksa’ makan indomie gelas demi menghangatkan badan. Suami ikut capluk-capluk makan mie. Sal Divita + Diarty milih makan kebab. Acara makan selesai. Kami bergabung dengan barisan yang lagi antri di pintu masuk ‘ring pertama’. Pengamanan gak seketat konser Metallica yang berlapis-lapis. Baru nyampe GBK, saya kebelet pipis lagi. Ughhh.

Jam 7 malam.  The Painkillers jadi band pembuka malam itu. Vokalisnya cewe blasteran bule gitu dan pernah nampang di rubrik sosialita Kompas Minggu. Suaranya ? kurang nge-rock. Band selanjutnya, KOTAK. Suara dan performance-nya mantraaaap. Mereka membawakan lagu dari album sendiri dan cover song Slank. MC-nya, Nirina Zubir dan Ronald “Extravaganza”.

Kami berempat duduk di tribun atas. Untuk mencapai tribun atas, saya harus naik belasan anak tangga. Sepertinya, perut saya agak ketekan saat saya naik tangga. Saat duduk, pinggang saya mulai sakit, perut saya ikutan kaku. Duhh.

Jam 8 malam. Sound system band pembuka terasa bleber di kuping. Mendem gitu. Kurang nendang kayak waktu dengerin Metallica. Pada konser tunggal malam itu, Slank menghadirkan Ustadz Yusuf Mansyur dan beberapa tamu bernuansa politik. Ada Menpora Roy Suryo dan Istri, ada Jokowi juga. Gita Wiryawan ikutan main piano. Ada pula personil Slank formasi lama, Pay dan Indra.

Area Tribun gak sepenuh saat kami nonton Metallica. Bendera Slankers dari beberapa daerah di Indonesia berkibar di sekitaran area Festival yang lumayan padat. Ada Slankers dari Garut *uhuk*. Slankers Kebumen, Slankers Tegal, dll. Bendera Slankers paling panjang sepertinya dimiliki Slankers dari Kemanggisan Jakarta. Mereka sempat masuk merapat ke tengah padatnya penonton Festival dan tiba-tiba keluar lagi dari kerumunan penonton.

Jam 10 malam. Hujan lebat. Penonton kelas ‘Festival’ yang berada di sekitar area panggung berhamburan mencari tempat berlindung. Tribun sekitaran kami duduk mendadak penuh. Tulang ekor saya makin terasa panas.  Posisi duduk saya selama berjam-jam gak berubah, paling banter kaki dilurusin ke kursi di depan saya yang kosong. Pinggang sakit lagi. Saya minta jalan-jalan sebentar untuk meregangkan kaki dan pinggang, tapi agak males juga ngeliat kursi dan lantai sama-sama penuh.

Suami pun jadi juru repot. Dia sibuk mijitin punggung, pinggang dan kaki saya. Ngasi minum. Ngajak becanda. Suami sempat ngajak pulang karena dia gak tega ngeliat muka saya yang nahan sakit. Saya gak mau.

Puncaknya, saya kebelet pipis. Kami berdua akhirnya turun dari tribun. Ke toilet lagi. Streching sambil nyari angin juga. Di luar GBK ada tukang Tahu Gejrot. Jajanan kedoyanan suami. Hehe, beberapa kali kami jalan berdua, tiap ketemu tukang tahu gejrot pasti disamperin. Biasanya, saya cuma jadi penonton suami yang makan tahu gejrot. Agak aneh gitu kayak tahu mentah dikasih rawit. Khusus malam itu, ndadak saya kepingin juga. Saya dan suami makan sepiring tahu gejrot berdua. Ternyata, rasanya not bad lahh sodarah-sodarah ! Hahahaha.

“Hunny, kita nontonnya pindah ke deket panggung yuk. Aku mau lihat dari dekat, sambil berdiri, pegal duduk mulu kayak kakek-kakek aja.” ujar saya yang tergoda melihat pintu masuk bawah GBK dan penuh oleh penonton yang lagi duduk-duduk atau tiduran istirahat.

Setelah sepiring tahu gejrot dan air mineral tandas, kami masuk ke pintu gerbang GBK bawah. Saya dag dig dug lihat penonton yang nyebar di sekitaran pintu masuk. Penampilan mereka lebih sangar, dekil dan ngeri dibanding penonton Tribun. Apa karena gak ada lampu penerangan yak ?

Jam 11 till drop. Aaaakkk, ini bagian paling saya suka. Nonton konser sambil berdiri dan saya bisa joget-joget !! Saya berulang kali bilang ke suami, “Lain kali kita nonton konser yang berdiri aja. Enak aku bisa joget-joget”. Penonton di area Festival memang gak sepenuh sebelum hujan mengguyur tadi. Di dekat saya, ada mas-mas berambut dreadlock joget sambil nyanyi-nyanyi juga.  Ada yang sendirian, ada juga yang gerombolan. Di areal dekat panggung tetap padat sih.

Lagu penutup “Kamu Harus Pulang” terdengar cukup manis di kuping. Saya ikutan nyanyi dan gak lupa berjoget.

“Kamu harus cepat pulang …. Jangan terlambat sampai dirumah,”

note : foto di atas, di copy dari Viva.co.id

xoxo,

Bojone Gondrong

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s