When Everyday Is Kangen

13week pregnant

Hamil itu kata orang-orang adalah proses kehidupan seorang perempuan yang menguras fisik, emosi dan mental. Yess, itu betul. Setelah melewati masa-masa kehamilan pertama dan menjalani kehamilan kedua, saya mendapatkan kata kunci untuk melewati setiap proses kehamilan yaitu ikhlas dan bersyukur. Jujur, nulis dan nyebut kalimatnya sih gampang. Njalaninnya ini yang banyak cobaan.

Saat ini, kehamilan saya ‘baru’ masuk usia kandungan 13 minggu. Perjalanan masih jauh. Perutnya belum melendung besar. Gerakan si DeBay juga belum kerasa (atau saya yang gak ngeh ? hehe). But,  I’m feelin’ better than before. Mood saya juga lebih banyak happy-nya, lebih easy going, walaupun masih sering bete keblinger kalau berada dalam sikon yang ‘gak banget’. Masih suka nangis juga kalau jengkel kebangetan. Untung suami saya tipe a good listener dan lucu, cuppp :-*

Perbedaan mencolok antara kehamilan pertama dan kedua, ya dukungan suami yang ruuuar biasa. Suami menjadi lebih sabar itu contoh kecil support dia terhadap kehamilan saya. Coba deh, kalau saya lagi rempong ngadepin any kind of my pregnant symptoms dan suami kerjanya marah-marah. Yang ada saya sutress bin tertekan. Sementara, udah jelas banget yang namanya bumil itu emosinya naik turun dan harus terjaga baik.

Urusan waktu, kami berdua memang gak punya jadwal ‘pacaran keluar rumah’ rutin kayak pasangan lain tiap weekend. Yess, karena tiap Sabtu-Minggu itu bengkel suami justru penuh dan dia kudu kerja lebih keras. Hehe. Jatah libur suami itu hanya Jum’at, itupun kadang gak fullday. Alhamdulillah, quality time kami berdua bisa muncul kapan aja. Misal :

Saat suatu hari di Jumat pagi, kami icip-icip mie ayam porsi jumbo di dekat tempat tinggal dan ternyata cuma porsinya doang yang jumbo tapi rasane ora penak.

Saat suami dengan senang hati nemenin saya belanja ke pasar di hari Jum’at.

Saat suami ndadak jadi chef di dapur.

Saat kami berdua sedang mengantri cek rutin bulanan ke obgyn.

Saat malam hari, saya dan suami hunting makanan di sekitaran rumah sampe area Margonda.

Saat saya ikut nemenin suami belanja perlengkapan motor ke Kota.

Saat kami sama-sama capek dengan kegiatan kami masing-masing sepanjang hari dan mengobrol panjang sebelum tidur.

Dan masih banyak daftar kebersamaan kami lainnya yang rajin bikin rasa kangen walaupun gak dimunculin dalam kalimat tertulis “i miss you” via sms atau nge-post di wall suami *awww-jaman-pacaran-banget-ini-mah.

Saya sering nanya suami, “Kita tuh tiap hari ketemu, tidur bareng, makan kadang bareng, tapi aku kok kangen kamu mulu sih ?” Ditanya begitu, suami cuma mesem-mesem usil trus puk puk pelukan mirip teletubbies deh atau cup cup jidat saya. Hahaha.

Balik soal kehamilan. Sebagai istri, saya tentu bersyukur kami masih tinggal serumah, bukan yang LDR sehingga komunikasi tetap terjalin verbal dan non-verbal. Suami juga mantau kegiatan saya tiap hari. Tiap kali, saya gak mood, suami siap puk puk peluk saya sampe saya senyum lagi. Tiap kali saya aduh-aduh kesakitan gara-gara dalam sehari muntah sebanyak 7 kali, suami pula yang nguatin. Saat saya ketahuan seharian di luar rumah, suami bakal cerewet. Etcetera.

Ikhlas dan bersyukur memang berlaku dalam segala aspek kehidupan. Tapi, sekali lagi … menerapkan 2 hal itu dalam masa-masa kehamilan bakalan jadi sulit kalau gak didukung suami.  Efek dahsyat dari penerapan 2 hal itu yaaa … everyday is kangen. Gak percaya ? Cobain deh.

xoxo,

Bojone Gondrong

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s