(Tips Belanja) Between Pasar dan Supermarket

url

Genap 365 hari.

Saya menjadi perempuan yang dikudeta statusnya oleh seorang lelaki berambut panjang. Lalu, saya dilabelisasi menjadi seorang istri. Hari demi hari, begitu banyak kontroversi hati dan pikiran hingga saya  belajar membedakan harga sembako yang fluktuatif entah di pasar atau supermarket  (ehhhh ini intro tulisan apa artinya sih, saya kagak ngartih bahasanya, pleaseeeeeee :p).

Begini (dehem-dehem batuk dulu, ganti mode on serius).

Label BOROS kerap ditimpahkan untuk para perempuan atau istri yang doyan belanja di supermarket.  Padahal, kalau jeli memilih barang dan meninjau harga (meninjau ??) yaaaa bisa juga dapet yang murah. Jujur, enam bulan awal nikah, saya hanya belanja kebutuhan sehari-hari di supermarket macam carrefour atau minimarket dekat rumah. Aseli, saya orang yang gak tegaan urusan nawar barang. Apalagi kalo yang saya hadapin itu babeh-babeh engkong yang napasnya aja susah. Makin gak tega nawar.  Saya rajin ke pasar itu ya pas mulai hamil. Alasannya, saya butuh pengetahuan baru dan pengalaman baru urusan belanja. Meskipun saya sudah rajin ke pasar, teteup jarang nawar kecuali harganya kebangetan mahal, kayak pas beli pisang raja -baca cerita saya di Masak Apa Hari Ini ? (Part 2 + Resep). Ada 3 pasar favorit saya. Pasar Baru yang indoor dan bersih, berlokasi di Depok. Pasar Kemiri outdoor, lokasi di belakang Terminal Depok. Dan, pasar Ciganjur di seberang pom bensin Timbul Jagakarsa.

Setelah saya telaah urusan belanja-belanji, ternyata banyak hal menarik yang saya dapati diantara 2 tempat belanja itu.

Pasar

(+)

  1. Yang belanja, duitnya TUNAI jadi gak ngantri
  2. Mostly, harga jualnya MU to the Rah. MURAAAAAH dan masih bisa ditawar pulak !
  3. Sayur mayur yang dijual masih kinyis-kinyis fresh
  4. Cocok juga untuk beli ikan/ayam/daging karena gak loyo lesu layu letoy
  5. Tukang jagal ayam bersedia nge-waxing bulu-bulu yang tidak beraturan sekaligus memotong-motong sesuai keinginan
  6. Tukang ikan dan daging juga mau-mau aja dengan senang hati membersihkan itu ikan/daging yang akan dibeli. Kalo perlu dikupasin atu-atu kayak udang jerbung daaaaaaan the most important gak kena charge !
  7. Mau beli sepotong ayam bagian paha duank ? Bisa !
  8. Bisa nanya resep sama tukang jual bumbu. Tapi, jangan cuma nanya yaaaaaa buk …. kudu dibeli atuuuuh !
  9. Ada beberapa bahan makanan yang gak mungkin ditemui di supermarket.
  10. Beberapa pasar ada yang jam bukanya dari pagi sampai sore atau ada juga yang 24 jam !! Tengah malem mau ke pasar ?? Monggo, tapi siap-siap ketemu atraksi dangdutan keliling dengan penampilan agak mesum :p

(-)

  1. Yang namanya pasar udah pasti bau dan becek, meskipun lokasinya outdoor
  2. Jangan tertipu dengan harga sayuran yang fluktuatif kayak kentang atau cabe. Tempo hari saya beli kentang granola di Carrefour setengah kilo kena Rp. 6.000 perak. Di pasar ? Tiga biji kentang kena Rp. 8.000 perak.  Beda dua ribu, lumayan buat buibu *pasangsenyumlebar*

Supermarket (Hero Pondok Indah, Carrefour, Giant, Hypermarket, Foodmart)

(+)

  1. Pengunjung wangi
  2. Penataan rapi jali
  3. Dingin
  4. Kudu jeli ngeliat barang yang mau dibeli, contohnya kentang Granola tadi
  5. Ada foodcourt makanan jadi. Laper ? Tinggal melipir ke foodcourt
  6. Ayam/Daging/Ikan biarpun udah gak fresh tapi bolehlah dibeli. Tapi, sekali lagi kudu jeli terutama saat milih udang/cumi dan makanan laut.
  7. Oya, urusan kualitas supermarket, (sepanjang yang saya sambangi) hanya Hero dan Foodmart yang masih menjaga kualitas barang yang dijual. Mungkin, karena konsumen mereka itu ada expatriate juga. Tau sendiri kan, expat itu strict urusan makanan 🙂

(-)

  1. Yang belanja banyak yang pake kartu debit/credit card, padahal cuma belanja 1 kresek. Yang ngeselin, kadang itu credit card suka macet + si kasir panik + berlari mencari supervisor dan bikin antrian panjang ke belakang.
  2. Jangan pernah beli sayuran yang udah dikemas paket, misal Sayur Asem/Capcay/Sop/Lodeh (cari deh di bagian deretan sayuran yang deketan sama buah). Kenapa ? Itu sayur cuma luarnya duank yang mengkilap. Selebihnya, busuk.
  3. Perbedaan harga sayuran yang udah dipaketin di Pasar dan Supermarket beneran ajegile. Sebungkus Sayur Asem di Pasar bisa dibeli dengan harga Rp. 3rebu perak atau Rp. 2rebu juga boleh (tergantung isi). Nah, di supermarket itu harga sayur mentah paketan gitu rata-rata Rp. 10.000 dan busuk pulak
  4. Cek juga kalo beli cabe yang udah diwadahin, kadang suka udah busikan putih.
  5. Harga sayuran curah bisa lebih murah di supermarket, misal Bawang Putih, Bawang Merah dan teman-temannya.

Silakan ditambahi daftarnya buibu dan mbak-mbak 🙂 Happy shopping !

xoxo,

Bojone Gondrong

Iklan

One comment

  1. tips tambahan dari saya, di pasar usahakan selalu mencoba menawar barang yang mau di beli, kalo di supermarket usahakan bayar mengunakan kartu, karna banyak barang yang berakiran 99 agar lebih irit

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s